Puasa ala Rasulullah SAW yang Berkualitas

Rasulullah saw. merupakan sosok yang sempurna dalam menjalankan ibadah, termasuk puasa. Dan kita sebagai umatnya memiliki kesempatan meniru tauladannya dengan berpuasa sebagaimana Rasulullah saw.

Apa Pentingnya Berpuasa Ala Rasulullah saw.? 

Alhamdulilah, setiap Ramadhan telah kita lalui dan tentunya semua yang berhubungan dengan Fiqih Ramadhan telah kita ketahui bersama. Namun tidak salah jika kita kaji lebih dalam tentang sunnah-sunnah shiyam Ramadhan. Kenapa koq penting?
Karena dalam satu ibadah, jika banyak dilakukan kesunnahan, tentunya ibadah itu lebih banyak pahalanya. Dengan kata lain, ADAB RAMADHAN jika kita lakukan, maka Insya ALLAH, puasa kita lebih bermakna, lebih memiliki nilai optimal yang tentunya akan mendidik diri kita menjadi lebih baik dari sebelumnya. Hal lainnya berarti bukan saja berusaha maenjadi SHOLEH, lebih giat mengapai TAKWA, namun kita mencintai Nabi dalam arti yang sebenarnya. Bukankah ketika mencintai Nabi, berarti kita mau, harus, dan memaksa diri untuk melakukan apa yang pernah Rasulullah saw. lakukan? Dan bukan hanya sekedar sholawat saja tanpa ada aplikasi mengerjakan semua perintah atau semua tindak tanduk kesehariaan beliau saw., minimal ketika Ramadhan kita mengerjakan SUNNAH-SUNNAH itu.

Beberapa Adab Shiyam Ramadhan
  • Memantapkan Niat
    Nabi Muhammad saw. mengawali puasa dengan niat, sebab niat merupakan jiwa dari amalan. Setelah mengucapkan niat langkah berikutnya adalah memohon kepada ALLAH SWT agar niat tersebut di mantapkan. Berbeda dengan puasa sunnah semisal puasa Senin-Kamis yang niatnya boleh diniatkan pada pagi ketika hendak berpuasa. Maka puasa wajib di bulan Ramadhan ini niatnya dilakukan pada malam harinya untuk berpuasa esok hari.
    Barangsiapa yg tak berniat sebelum fajar untuk puasa maka tak ada puasa baginya. (HR. Abu Daud, Ibnu Majah, Al-Baihaqi)
    Barangsiapa yg tak berniat puasa pada malam hari maka tak ada puasa baginya. (HR An-Nasa’I, Al-Baihqi, Ibnu Hazm)
  • Melaksanakan Makan Sahur
    Pertama hendaklah kita mengakhirkan waktu sahur dan menyegerakan waktu berbuka.
    Sahurlah kalian, karena sesungguhnya dalam sahur terdapat barakah. (HR. Bukhari)
    Semua sahur adalah barakah, maka janganlah kalian meninggalkannya, walaupun di antara kalian hanya meneguk air. Sesungguhnya ALLAH dan para malaikat-NYA bershalawat atas orang-orang yang melakukan sahur. (HR. Ahmad, dan al-Mundziri)
    Hadis riwayat Zaid bin Tsabit ra., ia berkata: Kami pernah makan sahur bersama Rasulullah saw. Kemudian kami melaksanakan salat. Kemudian saya bertanya: Berapa lamakah waktu antara keduanya (antara makan sahur dengan salat)?
    Rasulullah saw. menjawab: Selama bacaan lima puluh ayat. (Shahih Muslim No.1837)

    Sebagai contoh, jika adzan Subuh jam 4.30 dan adzan Maghrib jam 6.00, maka berhenti makan sahur atau pun buka puasa jangan lebih dari 50 ayat (sekitar 5 menit) sehingga anda cuma menahan lapar dan haus selama 13 jam 40 menit saja. Biasanya kalau adzan Subur ham 4:30, kami makan sahur jam 4:00 dan bangun untuk mempersiapkan makan pada jam 3:00.

    Tetapi jika anda sudah berhenti makan dan minum sejak jam 3:00 dan berbuka jam 18:30, berarti anda menahan lapar dan haus selama 15 ½ jam lebih. Ini bisa membuat tubuh anda jadi lemah dan juga menyalahi sunnah Nabi.


    Saat sahur:
    - Utamakan air, vitamin, dan elektrolit. Artinya, minum air putih dan buah-buahan, atau jus buah tanpa gula. Air kelapa juga boleh. Caranya minum air kelapa dulu, dan karena sifat elektrolit di air kelapa, maka kita akan masih merasa haus baru dilanjutkan dengan minum air putih. Ketika tidur tubuh kita kehilangan berat 1-2 kg, dan itu adalah air. Jadi memulai puasa dengan restorasi cairan adalah langkah yang baik.

    - Pilih menu utama yang terdiri dari karbohidrat kompleks seperti nasi merah, ubi, spageti, atau bubur kacang hijau dengan gula aren.  Jenis karbohidrat ini lebih "tahan lama" dalam membuat gula darah stabil, sehingga mood menjadi relatif lebih baik.

    - Jangan lupakan serat, baik dari sayur atau buah. Selain membersihkan usus, serat adalah "sapu alami" yang membantu membersihkan sisa daging di sela- usus.

    - Pilih lemak sehat atau minyak yang tidak digoreng, seperti zaitun, minyak kelapa atau flaxseed oil. Misalnya dalam bentuk sambal. Lemak membuat pergerakan makanan di perut menjadi lambat, sehingga lebih tahan lapar. Akan tetapi kalau diasup minyak gorengan, baik dari makanan siap saji yang dibeli semalam sebelumnya, atau menggoreng langsung, maka kita memasukkan radikal bebas ke dalam tubuh kita. Akibatnya manfaat puasa secara fisiologis berkurang.

  • Cepat Berbuka (Ifthar) Meskipun dengan Seteguk Air
    Orang-orang akan senantiasa dalam kebaikan selama menyegerakan berbuka. (HR Bukhari Muslim)
  • Berbuka (Ifthar) Sebelum Sholat Maghrib
    Tiga perkara yang merupakan akhlak para nabi: menyegerakan berbuka, mengakhirkan sahur dan meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri dalam shalat. (HR. Ath-Thabarani, hadist Mauquf)
    Menurut riwayat Tirmidzi dari hadits Abu Hurairah ra bahwa Nabi SAW bersabda: “Allah ‘Azza wa Jalla berfirman: Hamba-hamba-Ku yang paling Aku cintai adalah mereka yang paling menyegerakan berbuka.”
  • Buka Puasa dengan Kurma, Madu, dan Air
    Adalah Rasulullah Saw berbuka dengan korma basah (ruthab), jika tidak ada ruthab maka berbuka dengan korma kering (tamr), jika tidak ada tamr maka minum dengan satu tegukan air. (HR. Ahmad, Abu Daud, Baihaqi, Hakim, Ibn Sunni, Nasai, Daruquthni dan lainnya)

    Saat berbuka:
    -Baiknya berbuka dengan Kurma dengan bilangan ganjil: 1, 3 atau 5. Jika tidak apa saja yang ada. Namun Alhamdulilah Kurma sudah tersedia dimana saja.

    -Agar kuat berpuasa, coba makan 3 butir kurma dan 2 sendok makan madu setelah makan sahur (setelah makan nasi dan lauk tentunya). Begitu pula ketika berbuka puasa. Minum juga air secukupnya (minimal 3 gelas) agar anda tidak dehidrasi.

    -Kurma dan Madu kandungan kalorinya cukup tinggi dan bisa memberi anda energi yang cukup untuk beraktifitas. Selain itu makanan 4 sehat dan 5 sempurna seperti buah-buahan juga jangan dilupakan.

    “Kemudian makanlah dari tiap macam buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan bagimu. Dari perut lebah itu ke luar minuman madu yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia.” (An Nahl:69)

    - Minum yang manis alami tanpa gula. Air kelapa, jus buah melon atau semangka  dan buah lainnya. Hindari gula pasir karena akan menyebabkan efek yoyo pada timbangan nantinya di hari Raya, dan memberi dampak kesehatan yang kurang baik.
    - Karbohidrat kompleks akan lebih baik plus makanan yang tidak digoreng. Nasi putih, dan makanan gorengan akan membuat ngantuk saat tarawih. Gorengan mengikat oksigen darah sampai 20%.


  • Banyaklah Berdoa ketika Puasa & Berdoa Ketika Berbuka
    Berdoa ketika berbuka puasa merupakan salah satu doa Mustajab, seperti banyak disebut dalam hadist-hadist. Antara lain: Tiga orang yang tidak akan ditolak doanya, orang yang puasa ketika berbuka, Imam yang adil dan doanya orang yang didhalimi. (HR. Tirmidzi, Ibn Majah, dan Ibnu Hibban)
    Apalagi detik-detik menjelang berbuka, Insya ALLAH do’anya Mustajab. Jadi banyaklah berdoa ketika menjelang berbuka.
  • Berbukalah dengan Doa yang Pernah Nabi Saw Ajarkan
    Dzahabadh zhoma’u wabtallatil ‘uruqu wa tsabatal ajru insya Allah”(HR. Abu Daud, Baihaqi, Hâkim, Ibn Sunni, Nasâ’i, Daruquthni dan lainnya)] [Telah hilang dahaga dan telah basah urat-urat, dan telah ditetapkan pahala Insya Allah.
    Disini kita tidak membicarakan doa-doa lain ketika berbuka, yang terpenting inilah doa yang pernah Nabi saw. ajarkan ketika berbuka puasa Ramadhan.
  • Memberi Makan Orang yang Puasa
    Barangsiapa yang memberi buka orang yang puasa akan mendapatkan pahala seperti pahalanya orang yang berpuasa tanpa mengurangi pahalanya sedikitpun. (HR. Ahmad, Tirmidzi, bn Mâjah, Ibn Hibban dan dishahih kan oleh Imam Tirmidzi)
  • Banyak Melakukan Ibadah di Malam Ramadhan (Sholat)
    Lakukanlah shalat Tarawih, karena selain sunnah Nabi, juga memberi ketenangan hati dan juga kesehatan:
    Allah ‘Azza wajalla mewajibkan puasa Ramadhan dan aku mensunahkan shalat malam harinya. Barangsiapa berpuasa dan shalat malam dengan mengharap pahala (keridhoan) Allah, maka dia keluar dari dosanya seperti bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya. (HR. Ahmad)
    Barangsiapa melakukan sholat pada malam-malam Ramadhan dengan iman dan mengharapkan keridhoan-Nya, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni. (HR. Bukhori dan Muslim)
  • Banyak Sedekah dan Tadarus Al-Qur’an
    Dari Ibnu Abbas, “Rasulullah adalah orang yang paling dermawan dan lebih besar kedermawanannya pada bulan Ramadhan ketika Jibril menemuinya. Jibril biasanya menemuinya setiap malam Ramadhan, lalu tadarus Al-Qur’an (dengan beliau). Sungguh Rasulullah Saw ketika ditemui Jibril menjadi orang yang lebih murah hati dalam kebaikan sehingga lebih banyak memberi (seperti) tiupan angin.” (HR. Bukhori dan Muslim)
  • Senantiasa Menjaga Kebersihan Diri
    Kebersihan adalah sebagian dari iman. Oleh karena itu meski berpuasa, kita tetap boleh mandi pada waktu pagi dan petang selama tidak berlebihan.
    Ibnu Mas’ud berkata, “Jika salah seorang di antara kamu berpuasa, maka hendaklah pada pagi harinya ia dalam keadaan berharum-haruman serta rambut yang tersisir rapi.” (HR Bukhari)
    Anas berkata, “Saya mempunyai telaga dan saya suka menceburkan diri di dalamnya, sedang saya saat itu sedang berpuasa.” (HR Bukhari)
    Disebutkan dari Nabi saw. bahwa beliau menggosok giginya dengan siwak, sedangkan beliau pada saat itu berpuasa. (HR Bukhari)
    Ibnu Umar berkata, “Orang yang berpuasa boleh bersiwak pada permulaan hari dan akhir hari (yakni pada pagi hari dan sore hari) dan tidak boleh menelan ludahnya.” (HR Bukhari)
  • Tetap Berolahraga
    Untuk menjaga kondisi badan, tetaplah berolahraga meski intensitasnya agak dikurangi. Jalan kaki atau lari pagi selama 30 menit tidak masalah. Meski anda berkeringat, lelah, dan haus, setelah mandi pagi atau mandi sore insya Allah badan anda segar kembali.

    Berolahraga 1-2 jam setelah shalat Tarawih, witir, dan membaca Al Qur’an. Jadi jika anda haus, anda bisa minum langsung.
  • Memperbanyak Istighfar pada Malam Terakhir Ramadhan.
    Rasulullah Saw bersabda, 
    Pada bulan Ramadhan umatku diberi lima perkara yang tidak pernah diberikan pada seorang Nabi pun sebelumku. Pertama, bila datang setiap awal Ramadhan, ALLAH melihat mereka. Barangsiapa dilihat ALLAH, maka selamanya tidak akan disentuh adzab. Kedua, bau mulut mereka pada sore hari disisi ALLAH lebih harum dari aroma minyak kesturi. Ketiga, para malaikat memohonkan ampunan bagi setiap siang dan malam. Keempat, ALLAH menyuruh surga-Nya dengan firman-Nya : “Bersiap-siaplah dan hiasilah dirimu untuk hamba-hamba-KU. Kamu telah dekat saat beristirahat dari kelelahan hidup di dunia dan kembali ke tempat-KU dan rahmat-KU.” Kelima, bila telah tiba akhir Ramadhan, ALLAH mengampuni dosa-dosa mereka semua.” (HR. Ahmad, Baihaqi dan Al-Bazzar)
Meski puasa Ramadhan itu wajib, namun untuk orang-orang yang sakit, orang yang bepergian, atau pun orang yang lanjut usia ada keringanan untuk tidak mengerjakannya.

“…Maka barangsiapa diantara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin…” [Al Baqarah:184]

Semoga dengan mengetahui puasa ala Rasulullah saw, kita jadi mampu untuk mengisi Ramadhan kali dengan hal-hal yang bisa menjadikan semakin takwa, semakin dekat dengan-NYA. Semoga Ramadhan kali ini mampu kita optimalkan sebaik mungkin. Amin yaa ALLAH..

ori source, media-islam.or.id, & KOMPAS.com

8 komentar:

Sabtu, 21 Juli 2012 09.36.00 WIB gagal ginjal mengatakan...

sangat bermanfaat sekali infonya buat orang- orang islam .........

Sabtu, 21 Juli 2012 09.37.00 WIB serba kren mengatakan...

info yang bagus sekali buat di pelajari ........

Selasa, 29 Oktober 2013 23.56.00 WIB Tankless Heater mengatakan...

Subhanallah, begitu mulia akhlak Rasulullah sebagai suri tauladan yang baik.

Kamis, 05 Juni 2014 16.07.00 WIB Double Stroller Sale mengatakan...

Memang jika manusia mau meniru Rasulullah, niscaya manusia akan selamat dunia dan akhirat. Sudah ada pada diri Rasul itu suri tauladan yang baik. Terimakasih infonya.

Kamis, 05 Juni 2014 21.59.00 WIB Quantum Fiqih mengatakan...

Akan lebih menarik jika disertakan teks haditsnya yang berbahasa arab biar kita bisa mengecek validitasnya sekaligus buat hafalan.
Mampir ya di quantumfiqih.blogspot.com atau sby-corporation.blogspot.com atau brillyelrasheed.blogspot.com

Selasa, 23 September 2014 06.31.00 WIB Anonim mengatakan...

alkhamdulillah,,,trims infony sangat brmanfaat,

Selasa, 14 Oktober 2014 13.12.00 WIB jelly gamat mengatakan...

Sungguh ini blog yang sangat bermanfaat.terimaksih banyak saya merasa beruntung. menemukan blog ini

Rabu, 15 Oktober 2014 14.21.00 WIB batu ginjal dan pengobatannya mengatakan...

jadi pengen puasa sunnah lagi, puasan senin kamis seperti sunnah Rasulullah

Poskan Komentar

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
23