Menjawab 7 Pertanyaan Umum tentang Islam

 

1. Apa itu Islam?

Kata "Islam" (al-islām, الإسلام) adalah kata Arab yang artinya "berserah dan menyerahkan kehendak Anda kepada Tuhan Yang Maha Esa". Kata yang berasal dari akar yang sama dengan kata Arab "salam", yang berarti damai. Tidak seperti nama-nama yang digunakan untuk agama lain, seperti agama Budha, Hindu dan Kristen, nama untuk agama Islam itu baik diwahyukan oleh Allah dan membawa arti rohaniah dalam - hanya dengan menyerahkan kehendak seseorang untuk Tuhan Yang Maha Esa sajalah kita akan memperoleh kedamaian sejati baik dalam kehidupan ini dan kehidupan akhirat. Islam mengajarkan bahwa semua agama awalnya memiliki pesan penting yang sama - yang menyerahkan sepenuh hati pada kehendak Allah dan menyembah hanya kepada-Nya. Untuk alasan ini, Islam bukanlah agama baru, tetapi adalah mutlak Kebenaran Sejati yang sama Keilahiannya mengungkapkan bahwa Allah mewahyukan kepada semua nabi, termasuk Nuh, Ibrahim, Musa dan Yesus.

2. Siapakah Muslim?

Kata Arab "Muslim" secara harfiah berarti "seseorang yang tunduk kepada kehendak Tuhan". Pesan dari Islam dimaksudkan bagi seluruh dunia dan siapa saja yang menerima pesan ini untuk menjadi seorang Muslim. Beberapa orang keliru mempercayai bahwa Islam hanyalah agama untuk orang Arab, tapi itu jauh dari kebenaran, karena dalam kenyataannya lebih dari 80% Muslim di dunia bukanlah bangsa Arab! Meskipun sebagian besar orang Arab adalah Muslim, ada orang Arab yang beragama Kristen, Yahudi, dan atheis. Jika seseorang hanya mengambil melihat berbagai orang yang tinggal di Dunia Muslim - dari Nigeria ke Bosnia dan dari Maroko ke Indonesia - cukup mudah untuk melihat bahwa umat Islam datang dari seluruh ras, kelompok etnis dan kebangsaan. Sejak awal, Islam memiliki pesan universal untuk semua orang. Hal ini terlihat dalam fakta bahwa beberapa sahabat awal Nabi Muhammad tidak hanya orang Arab, tetapi juga Persia, Afrika dan Bizantium Romawi.

Dua gadis Muslim Cina Hui sedang membaca Quran, kitab suci Islam, di Masjid Niujie saat mereka menunggu puasa pada hari pertama bulan suci Ramadhan di Beijing, Cina, Senin, 1 Agustus, 2011 lalu. (AP Photo)
Menjadi seorang Muslim memerlukan penerimaan lengkap dan ketaatan aktif untuk mengungkapkan kehendak Allah SWT. Seorang Muslim adalah orang yang bebas menerima untuk mendasarkan keyakinannya, nilai-nilai dan iman pada kehendak Allah Yang Mahakuasa. Di masa lalu, meskipun Anda tidak melihatnya sebanyak seperti hari ini, kata "orang Islam" sering digunakan sebagai label bagi umat Islam. Label ini adalah keliru dan merupakan hasil dari distorsi baik sengaja atau ketidaktahuan belaka. Salah satu alasan untuk kesalahpahaman adalah bahwa Eropa diajarkan selama berabad-abad bahwa umat Islam menyembah Nabi Muhammad dengan cara yang sama bahwa Yesus adalah sesembahan orang Kristen. Ini sama sekali tidak benar karena seorang muslim tidak diperbolehkan untuk menyembah siapapun atau apapun selain Allah Yang Mahakuasa.

3. Siapakah Allah?
 
Sangat sering orang mendengar kata Arab "Allah" digunakan dalam hal-hal yang mengenai Islam. Kata "Allah" hanyalah kata Arab untuk Tuhan Yang Maha Esa, dan merupakan kata yang sama digunakan oleh bahasa Arab umat Kristen dan Yahudi. Jika orang-orang melihat terjemahan bahasa Arab dalam Alkitab, orang akan melihat kata "Allah" tetap tertulis seperti juga kata "Allah" itu digunakan dalam bahasa Inggris. Sebenarnya, kata Arab untuk Allah Yang Mahakuasa, "Allah", sangat mirip dengan kata untuk Tuhan dalam bahasa Semit lainnya - misalnya, kata Ibrani untuk Tuhan adalah "Ela".

Karena berbagai alasan, beberapa non-Muslim keliru percaya bahwa umat Islam menyembah Tuhan yang berbeda dari Tuhan Musa dan Abraham dan juga Yesus. Hal ini tentu tidak terjadi, karena Tauhid Murni dari Islam menyerukan semua orang untuk menyembah Allah Tuhan dari Nuh, Abraham, Musa, Yesus dan semua nabi lainnya.

4. Siapakah Muhammad?

Nabi terakhir dan penutup, bahwa Allah mengutus kepada umat manusia seorang nabi adalah Nabi Muhammad. Muhammad menjelaskan, menafsirkan dan mewariskan ajaran Islam. Nabi Muhammad adalah yang terbesar dari semua nabi karena berbagai alasan, tetapi terutama karena hasil misinya telah membawa lebih banyak orang ke keyakinan murni/sejati dalam Satu Allah daripada nabi-nabi lain sebelumnya. Meskipun komunitas agama lainnya mengaku percaya pada satu Tuhan, seiring waktu keyakinan mereka telah rusak dengan mengambil nabi mereka dan orang-orang kudus sebagai pendoa syafaat jelmaan Allah Yang Mahakuasa. Beberapa agama percaya nabi-nabi mereka sebagai manifestasi dari Tuhan, "Tuhan telah menjelma" atau "Anak Allah". Semua ide-ide/penafsiran palsu/keliru mengarah pada pemujaan makhluk yang bukan sang Pencipta yang Menciptakan sesembahan itu, yang memberikan kontribusi terhadap praktek berhala untuk mempercayai bahwa Allah yang Mahakuasa dapat didekati melalui perantara. Dalam rangka untuk menjaga terhadap kebohongan dan kekeliruan ini, Nabi Muhammad selalu menekankan bahwa ia hanya manusia yang bertugas menyampaikan pemberitaan pesan Tuhan. Dia mengajarkan umat Islam untuk merujuk kepadanya sebagai "Rasul Allah dan Hamba-Nya".

Untuk Muslim, Muhammad adalah contoh tertinggi untuk semua orang - ia adalah nabi teladan, negarawan, pemimpin militer, penguasa, guru, tetangga, suami, ayah dan teman yang tiada duanya. Tidak seperti nabi lainnya dan rasul, Nabi Muhammad tinggal dalam terang yang penuh sejarah. Muslim tidak perlu memiliki "iman" bahwa dia ada dan bahwa ajaran-ajarannya yang dipertahankan/dilestarikan - tetapi mereka tahu bahwa hal itu fakta. Bahkan ketika para pengikutnya hanya berjumlah beberapa lusin, Allah Yang Mahakuasa memberitahu Muhammad bahwa dia dikirim sebagai rahmat bagi seluruh umat manusia. Karena orang-orang telah terdistorsi atau lupa pesan Tuhan, Tuhan membawanya pada diri-Nya untuk melindungi pesan yang diwahyukan kepada Muhammad. Ini karena Allah Yang Mahakuasa berjanji untuk tidak mengirim utusan lain setelah dia. Sejak semua utusan Allah telah memberitakan pesan Islam - penyerahan yaitu dengan kehendak Allah dan menyembah Allah saja - Muhammad sebenarnya adalah nabi terakhir dari Islam, bukan yang pertama.

5. Apakah Ajaran-Ajaran Islam?

Landasan iman Islami adalah keyakinan akan Keesaan Tuhan. Ini berarti untuk percaya bahwa hanya ada satu Pencipta dan Pemelihara segala sesuatu di alam semesta, dan bahwa tidak ada yang ilahi atau layak disembah kecuali Dia. Sesungguhnya percaya kepada Keesaan Tuhan berarti lebih dari sekedar percaya bahwa ada "satu Tuhan" - tidak ada yang kedua, tiga atau empat. Ada sejumlah agama yang mengklaim kepercayaan "Satu Tuhan" dan percaya bahwa pada akhirnya hanya ada satu Pencipta dan Pemelihara lam semesta. Islam, bagaimanapun, tidak hanya menekankan pada ini, tetapi juga menolak menggunakan kata-kata seperti "Dewa" dan "Juruselamat" bagi siapa pun selain Allah Yang Mahakuasa. Islam juga menolak penggunaan semua perantara antara Allah dan Manusia, dan bersikeras bahwa orang harus mendekatkan diri secara langsung pada Allah dan hanya beribadah untuk-Nya saja. Muslim percaya bahwa Allah yang Mahakuasa adalah Maha Pengasih, Pengasih dan Penyayang.

Inti dari kebohongan adalah klaim bahwa Allah tidak dapat menghadapi dan memaafkan makhluk-Nya secara langsung. Pada akhirnya-menekankan beban dosa, serta mengklaim bahwa Allah tidak dapat mengampuni Anda secara langsung, mencari agama-agama palsu untuk membuat orang putus asa dan menjauhkannya dari rahmat Allah. Begitu mereka yakin bahwa mereka tidak dapat mendekatkan diri pada Allah secara langsung, orang bisa tersesat dan kemudian berpaling kepada Tuhan palsu untuk memohon doa dan bantuan bantuan. Kemudian "Tuhan palsu" ini dapat mengambil berbagai bentuk, seperti orang suci, malaikat, atau seseorang yang diyakini sebagai "Anak Allah" atau "penjelmaan Allah". Dalam hampir semua kasus, orang yang beribadah, berdoa atau mencari bantuan kepada Tuhan palsu tidak menganggap yang mereka mintai pertolongan tersebut dengan "Tuhan" yang sesungguhnya. Mereka mengklaim keyakinan akan Tuhan Yang Maha Esa, tetapi mengklaim bahwa mereka berdoa dan ibadah lain di samping Allah hanya untuk lebih dekat kepada-Nya.

Dalam Islam, ada perbedaan yang jelas antara Pencipta dan yang diciptakan. Tidak ada ambiguitas dalam Keilahian - apa pun yang diciptakan-Nya tidak layak untuk disembah dan hanya Sang Pencipta yang layak disembah. Beberapa agama palsu percaya bahwa Allah telah menjadi bagian dari ciptaan-Nya, dan ini telah menyebabkan orang percaya bahwa mereka dapat menyembah sesuatu ciptaan-Nya untuk mencapai Pencipta mereka.

Muslim percaya bahwa meskipun Allah adalah unik dan di luar pemahaman - Dia tidak memiliki "Anak", mitra atau rekan. Menurut kepercayaan Islam, Allah Yang Mahakuasa "tidak memperanakkan juga tidak diperanakkan" - baik secara harfiah, alegoris, metafora, secara fisik atau metafisik - Dia adalah sepenuhnya unik dan abadi. Dia mengendalikan segala sesuatu dan sangat mampu menganugerahkan rahmat yang tak terbatas dan Pengampunan kepada siapa yang Dia pilih. Itulah sebabnya disebut Allah itu Mahakuasa dan Maha Penyayang. Allah Yang Mahakuasa telah menciptakan alam semesta untuk manusia dan dengan demikian menginginkan yang terbaik bagi semua manusia. Muslim melihat segala sesuatu di alam semesta sebagai tanda Kebesaran-Nya sebagai Maha Pencipta dan Kebajikan dari Allah Yang Mahakuasa. Selain itu, keyakinan akan Keesaan Tuhan bukan hanya sebuah konsep metafisik*. Ini adalah kepercayaan bahwa efek dinamis yang melihat kemanusiaan, mencakup masyarakat dan semua aspek kehidupan. Sebagai konsekuensi logis untuk kepercayaan Islami dalam keesaan Tuhan, adalah keyakinannya akan keesaan umat manusia dan kemanusiaan.

*)Metafisika (Bahasa Yunani: μετά (meta) = "setelah atau di balik", φύσικα (phúsika) = "hal-hal di alam") adalah cabang filsafat yang mempelajari penjelasan asal atau hakekat objek (fisik) di dunia. Metafisika adalah studi keberadaan atau realitas. Metafisika mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti: Apakah sumber dari suatu realitas?

6. Apakah Al-Qur'an?

Ini adalah wahyu terakhir dari kehendak Allah SWT untuk seluruh umat manusia, yang disampaikan melalui Malaikat Jibril, dalam bahasa Arab, kepada Nabi Muhammad, dalam bentuk kata suara dan makna. Al-Qur'an, kadang-kadang dieja Quran, telah disampaikan ke sahabat Nabi, yang mereka hafal kata demi kata, dan yang telah secara terbuka dan terus-menerus dibacakan oleh mereka dan penerus mereka sampai hari ini.

Al-Qur'an
Singkatnya, Al-Qur'an adalah buku panduan atau pedoman sempurna dari Allah. Al-Qur'an masih dihafal dan diajarkan oleh jutaan orang. Bahasa Al-Qur'an, bahasa Arab, masih bahasa yang hidup untuk jutaan orang, sehingga tidak seperti kitab suci agama lain, Al-Qur'an masih dibaca dalam bahasa aslinya oleh jutaan orang. Quran adalah keajaiban yang hidup dalam bahasa Arab; dan tahu untuk menjadi yang tak ada bandingannya dalam dampak gaya, bentuk dan spiritualnya. Wahyu terakhir Allah untuk umat manusia, Al-Qur'an, diturunkan kepada Nabi Muhammad selama 23 tahun. Al-Qur'an, berbeda dengan banyak buku-buku agama lain, selalu dianggap sebagai Firman Allah oleh mereka yang percaya di dalamnya, yaitu itu bukan sesuatu yang diputuskan oleh dewan agama bertahun-tahun setelah ditulis. Juga, Al Quran dilafalkan secara terbuka di depan kedua komunitas Muslim dan non-Muslim selama kehidupan Nabi Muhammad. Al-Qur'an seluruhnya juga sepenuhnya ditulis dalam seumur hidup Nabi, dan banyak sahabat Nabi hafal seluruh Al-Qur'an kata demi kata seperti yang terungkap. Jadi tidak seperti kitab lain, Al-Qur'an selalu di tangan orang-orang kepercayaan oleh umum, selalu dianggap firman Tuhan dan, karena lebar penyebaran menghafal, kesempurnaanya masih terjaga. Berkenaan dengan ajaran Al-Qur'an - itu adalah sebuah kitab universal, dan itu adalah untuk seluruh umat manusia, dan tidak untuk suku tertentu atau "orang terpilih". Pesan yang membawa bukan hal yang baru, tetapi pesan yang sama dari semua nabi - supaya tunduk kepada Allah Yang Mahakuasa dan menyembah Dia saja. Dengan demikian, wahyu Allah dalam Al-Qur'an berfokus pada mengajar manusia pentingnya percaya kepada Keesaan Allah dan membingkai kehidupan mereka dengan bimbingan yang Dia telah dikirim. Selain itu, Al-Qur'an berisi kisah-kisah para nabi sebelumnya, seperti Abraham, Nuh, Musa dan Yesus, beserta banyak perintah dan larangan dari Allah. Di zaman modern di mana begitu banyak orang yang terjebak dalam keraguan, keputusasaan rohani dan "pembenaran politik", ajaran-ajaran al-Quran menawarkan solusi untuk kekosongan dan gejolak hidup kita yang mencengkeram dunia saat ini.

7. Bagaimana Muslim Melihat Alam Manusia, Tujuan Hidup dan Kehidupan Akhirat?

Dalam Al-Qur'an Suci, Allah mengajarkan manusia bahwa mereka diciptakan untuk menyembah-Nya, dan bahwa dasar dari semua penyembahan yang benar adalah beriman kebenaran kepada-Nya. Karena ajaran Islami mencakup semua aspek kehidupan dan etika, kesadaran Tuhan didorong dalam semua urusan manusia. Islam membuat jelas bahwa semua tindakan manusia adalah tindakan ibadah jika mereka dilakukan untuk Allah saja dan sesuai dengan Hukum Ilahi-Nya. Dengan demikian, ibadah dalam Islam tidak terbatas pada ritual keagamaan. Ajaran Islam bertindak sebagai rahmat dan penyembuhan untuk jiwa manusia, dan kualitas seperti kerendahan hati, kesabaran, keikhlasan, dan beramal baik sangat dianjurkan. Selain itu, Islam mengutuk kesombongan dan pembenaran diri, karena Allah Yang Mahakuasa adalah hakim dari semua kebenaran manusia. Pandangan Islami dari sifat manusia adalah juga realistis dan seimbang. Manusia tidak diyakini pada dasarnya berdosa, tetapi dilihat sebagai sama-sama mampu yang berbuat baik baik dan jahat. Islam juga mengajarkan bahwa iman dan tindakan harus bahu-membahu atau selaras. Allah telah memberikan orang untuk bebas memilih, dan ukuran iman seseorang adalah perbuatan amal seseorang dan tindakannya. Namun, manusia juga telah dibuat lemah dan secara teratur jatuh ke dalam dosa. Ini adalah sifat dari manusia sebagai yang diciptakan oleh Allah dalam Kebijaksanaan-Nya, dan pada dasarnya "rusak" atau membutuhkan perbaikan. Hal ini karena jalan pertobatan Allah selalu terbuka untuk semua manusia, dan Yang Mahakuasa mengasihi orang berdosa yang bertobat lebih dari satu yang tidak berbuat dosa sama sekali. Keseimbangan sejati kehidupan Islami didirikan dengan memiliki rasa takut yang sehat kepada Allah serta keyakinan tulus dalam rahmat Nya yang tak terbatas.

Armagedon
Hidup tanpa takut akan Allah menyebabkan dosa dan ketidaktaatan, sementara percaya bahwa kita telah berdosa sehingga Allah tidak akan mungkin mengampuni kita hanya mengarah kepada keputusasaan. Dengan terang cahayanya, Islam mengajarkan bahwa: hanya keputusasaan yang menyesatkan mereka dari rahmat Tuhan mereka (Allah). Selain itu, Al-Qur'an Suci, yang diturunkan kepada Nabi Muhammad, berisi banyak ajaran tentang kehidupan akhirat dan hari kiamat. Karena ini, umat Islam percaya bahwa semua manusia pada akhirnya akan dinilai oleh Allah karena keyakinan dan tindakan mereka dalam kehidupan duniawi mereka. Dalam menilai manusia, Allah Yang Mahakuasa akan bersikap baik Penyayang dan Adil, dan orang-orang hanya akan dihakimi atas apa yang mereka mampu dan telah lakukan. Cukuplah untuk mengatakan Islam yang mengajarkan bahwa hidup adalah ujian atau cobaan, dan bahwa semua manusia akan bertanggung jawab di hadapan Allah. Sebuah keyakinan yang tulus dalam kehidupan akhirat adalah kunci untuk menjalani hidup yang seimbang dan bermoral.
Jika tidak, kehidupan dipandang sebagai tujuan itu sendiri, yang menyebabkan manusia menjadi lebih egois, materialistik dan tidak bermoral..

*http://www.turntoislam.com/forum/
.
.

f⊕☻L∮ ♠ g∀ΓdΞη


0 komentar:

Poskan Komentar

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
23