Setanisme, Teror oleh Setan

Setanisme (Satanism, ajaran setan) adalah ajaran sesat yang menjadikan kekerasan dan kebiadaban sebagai ibadah dalam ajarannya. Pemeluk Setanisme (Satanist), orang-orang yang menyebut dirinya demikian, menjadikan perbuatan tak berperikemanusiaan dan kebrutalan sebagai tindak pemujaan.

Ketika kata Setanisme disebutkan, sebagian besar orang hanya membayangkan penyebaran pengaruhnya atas jiwa kalangan muda dan menganggapnya sebagai gerakan mistis yang tidak begitu penting. Juga, karena pengaruh media massa, mereka mungkin mengira pemeluk Setanisme sebagai orang-orang yang melakukan ibadah aneh, yang tidak dilakukan oleh orang waras dan orang biasa pada umumnya. Memang benar bahwa pemeluk Setanisme merupakan bagian dari budaya kekerasan dan melakukan ibadah yang aneh serta mengerikan, namun yang tidak diketahui oleh sebagian besar orang adalah bahwa Setanisme merupakan paham materialis dan ateis yang mendukung kekerasan dan sudah ada sejak 1800-an. Ideologi tersebut bahkan mempunyai banyak pengikut di seluruh dunia.

Prinsip utama Setanisme adalah penolakannya terhadap semua nilai agama, mengambil setan sebagai Tuhan-nya, dan menyatakan bahwa neraka merupakan suatu jalan keselamatan. Menurut kepercayaan Setanisme, manusia tidak punya kewajiban selain dari memuaskan hasratnya sendiri. Jika hasratnya mengarahkan dirinya pada kemarahan, kebencian, dendam, tipu daya, pencurian, dan menyakiti orang lain atau bahkan pembunuhan, hal tersebut lumrah. Jalan pikiran dasar Setanisme bersandar pada (yang mendukung kepercayaan tersebut) pernyataan bahwa penghindaran kejahatan merupakan bentuk ketidakjujuran. Dengan kata lain, kepercayaan sesat ini percaya jika hasrat seseorang mendorong dirinya untuk membunuh orang lain dan jika dia bertindak menuruti dorongan itu, dia telah bertindak jujur.

Kebaikan, seperti cinta, tenggang rasa, kesabaran, dan sifat pemaaf, yang sangat dihormati oleh sebagian besar manusia dan merupakan bagian dari moral yang benar, justru dibenci oleh penganut Setanisme. Ideologi menyimpang ini menyatakan bahwa tidak boleh ada pembatasan atas kejahatan dan perasaan seperti kebencian, kemarahan, dan dendam. Pasal 5 dari The Satanic Bible, yang diterima secara luas sebagai buku acuan Setanisme, menyatakan--bertolak belakang dengan prinsip Alkitab yang mengatakan "kepada orang yang menampar pipi kirimu, berikan juga pipi kananmu"--bahwa "setan menyukai pembalasan dendam, bukan menyerahkan pipi kananmu"[*]. Di bagian lain buku tersebut terdapat perintah,  

"Bencilah musuhmu dengan sepenuh hati, dan jika seseorang menamparmu di pipi kirimu, HAJAR dia di pipi kanannya." [Announcements of Church of Satan (http://www.churchofsatan.com/home.html)]

*)Dalam sebuah ayat Al Qur'an seperti halnya dengan prinsip di Alkitab, Allah menganjurkan,

"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh." (al-A'raaf [7]: 199)
Jelaslah bahwa menurut pemikiran seperti itu, akan mustahil untuk mencegah setiap bentuk kejahatan. Suasana seperti ini tak pelak lagi akan mengarah kepada kekacauan dan perselisihan. Mustahil berbicara tentang ketertiban, ketenangan dan keamanan, maaf-memaafkan, atau tenggang rasa dalam masyarakat yang orang-orangnya tidak mendengarkan suara nurani mereka sehingga tidak bisa membedakan antara kebaikan dan keburukan, atau menggunakan kehendak dan keputusannya untuk melakukan kebajikan. Dalam lingkungan seperti itu, seseorang yang merasakan kemarahan terhadap orang lain, ia tidak akan mampu menahan amarah dan bersikap tidak berlebihan, dan akhirnya akan berusaha membalaskan dendamnya. Atau, daripada bersikap sabar dalam keadaan sulit dan miskin, dan mencoba mengatasi masalah menurut akal sehat, orang-orang ini malah memilih pencurian dan tindak kejahatan lainnya. Setanisme merupakan pembenaran mereka dalam melakukan hal tersebut

The Secret Life of a Satanist merupakan biografi Anton LaVey.
Jenis masyarakat yang diinginkan oleh ideologi Setanisme tidak mengenal aturan dan batasan. Tujuannya adalah kebebasan menyatakan hasrat dan kejahatan. Dalam bukunya The Satanic Bible, Anton LaVey, yang dianggap sebagai pendiri Setanisme modern, menganjurkan pada pengikutnya agar mereka hidup dengan dan untuk menganjurkan kejahatan sesuka mereka. Dalam sebuah wawancara, LaVey bahkan berkata,

"Saya merasa bahwa hukum, tentunya, dibuat untuk dilanggar.... Saya tidak melihat ada yang salah dengan merampok orang di jalan."[Anton LaVey, Birth of Tragedy, Issue No.4, November 1986-Januari 1987]

Penolakan Setanisme untuk mengakui adanya batasan, tidak berhenti sampai di situ. Manusia tidak hanya akan menyakiti diri mereka sendiri dan orang di sekeliling mereka, tetapi juga akan menujukan permusuhan dan kemarahannya kepada semua orang. Lebih jauh dari itu, penolakan untuk mengakui batasan akan mengarah pada dianggapnya kekerasan sebagai bagian tak terpisahkan dari kehidupan. Menurut Setanisme, kekerasan merupakan kenyataan alamiah, dan dengan begitu tidak bisa dihindarkan. Karena itu, pandangan yang sesat ini menyatakan adalah sangat dibolehkan jika ada orang yang ingin menggunakan kekerasan. Karena segala upaya mencegah atau mengurangi kekerasan itu melanggar apa yang disebut alamiah, segala upaya untuk melakukan hal itu adalah sia-sia, sehingga juga tidak masuk akal.

Seperti yang telah kita lihat, Setanisme menganut kepercayaan yang amat sesat, yang mendorong manusia untuk bertindak membabi buta, untuk melakukan pembunuhan, bahkan pembantaian massal. Di Amerika, khususnya, para akademisi sepakat bahwa Setanisme berada pada akar teror nasional dan harus diambil langkah serius untuk mengatasinya. Salah seorang dari para akademisi tersebut, Carl Roschke, seorang dosen pada Denver Univesity, menekankan pentingnya masalah ini dengan menyatakan, "Kita jelas-jelas sedang berurusan dengan jalan yang ditempuh pikiran setan yang mendasari terorisme dalam negeri."[Expert on Satanism Sees Terrorism Dangers Ahead, Online Athensnews, 28 Februari 1999.] Roschke berkata bahwa langkah terpenting dalam perang yang akan dilancarkan terhadap Setanisme adalah dengan menyatakan bahwa para pengikut Setanisme bukanlah sekadar "orang gila yang tak berbahaya", karena jika kejahatan mereka ditelaah, kita akan paham betapa berbahayanya orang yang mengaku sebagai penganut Setanisme.[Expert on Satanism Sees Terrorism Dangers Ahead, Online Athensnews, 28 Februari 1999.]

Tidak disangkal lagi, pertempuran terpenting melawan gerakan seperti ini harus pula bersifat perang pemikiran, sehingga kita harus mengenal atas dasar ideologi apakah Setanisme itu didirikan.

Darwinisme Merupakan Dasar Pemikiran Setanisme

The Secret Life of a Satanist merupakan biografi Anton LaVey.
Salah satu cara yang paling lazim digunakan oleh pemeluk Setanisme untuk memperkenalkan diri mereka, dalam buku-buku, majalah dan terbitan-terbitan, dan juga situs internet mereka, adalah menganggap manusia sebagai "jenis binatang yang sudah maju" dan menyatakan bahwa "hanya yang terkuat dapat bertahan". Inilah bukti terpenting yang membuktikan bahwa Darwinisme terdapat pada akar kepercayaan pemeluk Setanisme. Kenyataannya, banyak pemeluk Setanisme yang tidak ragu mengakui kenyataan itu. Dalam A Description of Satanism, seorang penulis Setanisme menggambarkan ideologi ini dalam kalimat berikut.

"... Pertama-pertama, manusia adalah binatang sosial... semua orang dan binatang saling berbagi sumber daya yang sama dalam kehidupan. Setanisme adalah kepercayaan bahwa manusia itu tidak lebih dari sekadar jenis binatang yang lebih tinggi tingkatannya: kita tidak punya tempat khusus dalam penciptaan kecuali selain lebih beruntung telah berevolusi dan bertahan...." [Vexen Crabtree, A Description of Satanism (http://simon.crabtree.com/satanism/modern.html)]

Terbitan pemikir Setanisme lainnya, The Church of Satan, menggambarkan bagaimana mereka memercayai bahwa manusia adalah jenis binatang yang telah maju,

"Karena Setanisme mengakui bahwa manusia adalah binatang, telah banyak pencipta di banyak kebudayaan masa lalu yang menerima pandangan ini dan menyelidikinya dalam lingkup masyarakat mereka, sehingga kita menggali pernyataan filsafat seni ini dan memandangnya sebagai akar dari kesadaran kita saat ini." [Magister Peter Gilmore, Satanism the Feared Religion (http://churchofsatan.com/Pages/Feared.html)]
 
Jelaslah dari penjelasan tadi bahwa Setanisme menganggap teori Darwin, bahwa manusia berevolusi dari binatang, sebagai sumber dari "kesadaran" ideologinya. Dalam pembukaan sebuah wawancara dengan Anton LaVey, yang dilakukan jurnal musik MF Magazine, digambarkan suatu hubungan antara Setanisme dan Darwinisme,

"Pada akhir 1960-an, Anton LaVey mengemukakan sebuah doktrin yang bisa dipahami dengan mudah tentang Darwinisme sosial dan pemikiran positif yang kuat (bersifat magis) kepada sejumlah orang-orang yang makin meningkat jumlahnya, yang sudah bosan baik pada hura-hura maupun pada moral Kristen yang macet."[The Doctor Is In, Shane & Amy Bugbee (http://churchofsatan.com/Pages/MFInterview.html)]

Satan Speaks dan The Devil's Notebook oleh Anton LaVey mengungkap kepercayaan menyimpang pemeluk Setanisme.

Mgr. Peter H. Gilmore, seorang pendeta pada Gereja Setan (The Church of Satan), menggambarkan agama sesat ini dengan pernyataan berikut.

"... Marilah kita tinjau Setanisme modern yang sebenarnya: sebuah agama brutal dalam kelompok tersendiri dan Darwinisme Sosial yang bertujuan untuk menegakkan kekuasaan golongan yang kuat atas orang-orang bodoh, keadilan kilat atas ketidakadilan, dan penolakan atas segala bentuk persamaan sebagai mitos yang telah menghambat kemajuan makhluk manusia selama dua ribu tahun terakhir."[Magister Peter Gilmore, Satanism the Feared Religion (http://churchofsatan.com/Pages/Feared.html)]
 
Tentu saja, pemikiran tentang keadilan, seperti yang disebutkan di atas, sama sekali tidak memiliki kemiripan dengan makna keadilan yang kita anggap sewajarnya, yaitu, yang ditegakkan atas prinsip-prinsip persamaan. Pendapat di atas merupakan sebuah pemikiran pemeluk Setanisme tentang keadilan. Seperti yang akan terlihat dari penjelasannya, pendapat ini membolehkan siapa pun yang menganggap dirinya lebih unggul dari orang lain untuk menyerobot semua hak dan kekuasaan.

 Adolf Hitler, di awal pemerintahan Setanisme ilmiah.
Cara-cara Setanisme yang memiliki begitu banyak kesamaan dengan Darwinisme Sosial, yang menganggap masyarakat Barat lebih unggul daripada masyarakat lain, telah mengarah pada kerja sama antara penganut Setanisme dan gerakan rasis, dan pengagungan terhadap bangsa sendiri lainnya, terutama fasisme. Kita dapat menemukan pribadi-pribadi yang percaya pada Setanisme di antara pengikut Sosialis Nasional Hitler dan Baju Hitam Mussolini. Anton LaVey mengutip adanya kerja sama tersebut,
o
"Itu adalah persekutuan kotor. Banyak orang seperti itu dari kalangan berbeda yang dulu pernah menghubungi kami. Kekuatan anti-Kristen dari Sosialis Nasional merupakan bagian dari daya tarik orang-orang Setanisme: dalam drama, pencahayaan, tarian, yang mereka gunakan untuk menggerakkan jutaan orang."[Vexen Crabtree, A Description of Satanism (http://simon.crabtree.com/satanism/modern.html)]

Darwinisme merupakan landasan utama yang memiliki kesamaan kecenderungan dengan Setanisme. Darwinisme Sosial, yang terletak di jantung ideologi-ideologi menyimpang ini, dibela oleh para satanis sebagai berikut,
o
Salah satu kriteria utama yang dikemukakan oleh teori eugenika adalah ukuran tengkorak manusia. Menurut pernyataan yang tidak ilmiah ini, orang-orang dengan tengkorak yang lebih kecil itu lebih terbelakang dan akan mengalami kemusnahan.
"Prinsip kemampuan bertahan hidup golongan yang kuat diajarkan pada semua tingkat masyarakat, mulai dari membiarkan seseorang bertahan atau kalah, hingga membiarkan bangsa-bangsa yang tidak mampu mengurus dirinya sendiri menerima akibat dari ketidakmampuannya.... Akan terjadi pengurangan penduduk dunia sebagai akibat yang lemah dibiarkan untuk menderita akibat Darwinisme Sosial. Begitulah alam selalu bertindak untuk membersihkan dan memperkuat anak-anaknya.... Kami menerima kenyataan dan tidak mencoba untuk mengubahnya agar menjadi angan-angan kosong yang berlawanan dengan kenyataan sesungguhnya."[Magister Peter Gilmore, Satanism the Feared Religion (http://churchofsatan.com/Pages/Feared.html)]

Pendapat Setanisme lain yang terkait pada Darwinisme Sosial adalah dukungan kuat mereka untuk teori eugenika, yang merupakan hasil dari fasisme. Teori eugenika menyatakan bahwa orang-orang yang sakit dan cacat seharusnya disingkirkan dari masyarakat, sedangkan jumlah pribadi-pribadi sehat diperbanyak melalui perkembangbiakan. Teori ini paling banyak diterapkan oleh Nazi Jerman. Menurut teori eugenika, seperti binatang ternak yang dikembangbiakkan dengan mengawinkan jenis ternak yang sehat, begitu pulalah ras manusia juga dapat diperbaiki. Unsur-unsur yang menghalangi pembiakan (orang sakit, cacat, terbelakang, dan lainnya) perlu dibasmi. Sewaktu kebijakan ini diterapkan oleh Nazi Jerman, puluhan ribu orang yang menyandang penyakit turunan dan kejiwaan dibantai dengan kejam.
Setanisme juga menyetujui sikap tanpa ampun yang mengerikan itu. Buku-buku terbitan mereka mengungkap pandangan mereka tentang eugenika,

"Para penganut Setanisme juga berusaha memperkaya hukum-hukum alam dengan memusatkan perhatian pada praktik eugenika.... Yaitu praktik yang mendorong manusia berbakat dan berkemampuan untuk berkembang biak, untuk memperkaya sifat-sifat turunan yang akan menjadi asal perkembangan bangsa kita. Hal ini telah secara umum dilakukan di seluruh dunia.... Hingga kode genetika bisa dipecahkan dan kita bisa memilih sifat-sifat keturunan kita sesuai keinginan, penganut Setanisme berusaha menjodohkan yang terbaik dengan yang terbaik."[Magister Peter Gilmore, Satanism the Feared Religion (http://churchofsatan.com/Pages/Feared.html)]



Ibadah Sesat Setanisme

Misa hitam, juga hal-hal mengerikan yang dilakukan didalamnya, adalah hal yang terlintas dalam pikiran seseorang ketika Setanisme disebutkan. Akan tetapi, banyak orang percaya bahwa hal itu hanya mungkin terjadi di dalam film-film dan tak ada kejadian seperti itu dalam kehidupan yang sesungguhnya. Padahal, pemandangan mengerikan yang biasa kita lihat dalam film-film memang merupakan bagian dan ciri dari ibadah serta misa pemeluk Setanisme.


Tujuan sesungguhnya di balik ibadah-ibadah ini adalah untuk menjalin hubungan dengan setan dan mempelajari apa yang dikenal sebagai ajaran-ajarannya. Untuk melihat betapa pentingnya ibadah-ibadah jahat ini dalam Setanisme, tinjauan singkat atas buku-buku dan situs internet mereka sudah lebih dari cukup. Ciri-ciri umum dari publikasi ini adalah cara mereka mempersembahkan tempat untuk hal-hal menakutkan dan menekankan pentingnya misa hitam. Dalam sebuah situs internet Setanisme yang terkenal, ditampilkan berbagai pesan-pesan pemeluk Setanisme untuk remaja di bawah usia delapan belas tahun. Apa yang mereka sebut sebagai misa ini ditekankan sebagai bagian terpenting dari Setanisme, sedangkan para pemuda yang tidak bisa menghadiri persekutuan tersebut, paling tidak harus melakukan ibadahnya sendiri. Perincian ibadah yang diperintahkan bagi para remaja adalah sebagai berikut.

"Janganlah merasa terganggu atau takut atau mengira bahwa kamu gila ketika kamu merasa telah terhubung dengan Sang Gelap (Kegelapan).... Dekatilah Penguasa Kegelapan dengan tingkat penghormatan yang layak dan cara yang baik: itulah tujuan dari ibadah, untuk menjalin hubungan.... Kamu tidaklah memerlukan semua yang disebutkan dalam buku-buku Dr. LaVey untuk melakukan ibadah yang bermakna. Mungkin kamu tidak punya uang untuk mendapatkan atau mempunyai tempat pribadi untuk menyimpan benda-benda seperti pedang, piala, jubah hitam, gong, atau altar yang mewah. Inilah ibadah sakti yang bisa kamu lakukan.... Nyalakan lilin dan letakkan di depanmu.... Sambil memandang nyalanya, ucapkan dalam hatimu atau dengan keras, 'Aku siap, wahai Penguasa Kegelapan. Aku merasakan kekuatanmu dalam diriku dan bermaksud menghormatimu dalam kehidupanku. Aku salah satu milik setan. Hidup setan!'.... Inilah cara paling sederhana untuk memunculkan setan dalam kehidupanmu."[Church of Satan Youth Communiqué (http:/www.churchofsatan.com/Pages/Youthletter.html)] 

Internet merupakan salah satu alat propaganda pemeluk Setanisme yang paling sering digunakan. Kalangan muda dipikat memasuki dunia kegelapan dalam situs-situs ini, tempat mereka dipengaruhi ke dalam kesesatan dan kekerasan, dan mendorong mereka untuk menaati perintah setan dan ambil bagian dalam ibadah-ibadah yang meliputi pembunuhan, penyiksaan, dan bentuk kebrutalan lain

Kita dapat mengenali kesesatan seperti itu, kebejatan moral, dan kebiadaban dalam masyarakat mana pun yang menjadikan setan sebagai pembimbingnya. Bagi pemeluk Setanisme, semua ini diilhami oleh setan sendiri dan harus ditaati. Pemeluk Setanisme, yang memang setia menjalankannya, terjerumus ke dalam bentuk penyimpangan seksual, penyiksaan manusia dan juga binatang, dan bahkan melakukan hal-hal yang menjijikkan, seperti meminum darah makhluk atau manusia yang mereka bunuh. Di banyak negara di dunia, para pemuda yang menyebut diri mereka sebagai pemeluk Setanisme mengadakan pesta narkoba ketika segala jenis kebejatan dan penyimpangan dilakukan, yang acapkali diakhiri dengan pembunuhan salah seorang dari mereka atas nama setan.

Cara penganut Setanisme yang menekankan pentingnya penumpahan darah dalam ibadah-ibadahnya merupakan contoh kecil dari rencana setan untuk umat manusia. Setan membenci umat manusia dan menginginkan timbulnya penderitaan sebanyak mungkin. Karena itu, merupakan tujuannya untuk mengisi dunia dengan pertumpahan darah. Ideologi-ideologi Dajjal yang telah dibicarakan di awal, seperti fasisme, rasisme, dan komunisme, semuanya melayani tujuan setan itu. Semua peperangan, pembantaian, pembunuhan, dan tindak terorisme, yang terkait dengan ideologi-ideologi atheis semacam itu, semuanya merupakan "misa setan" yang ditujukan untuk memuaskan nafsu setan akan darah.

Orang-orang yang secara terbuka menyebut dirinya sebagai pemeluk Setanisme melakukan pertumpahan darah sebagai tindak pemujaan. Orang-orang yang menghasut melakukan teror dan kekacauan di dunia sesungguhnya sedang melakukan ibadah yang sama, dengan cara yang lebih tersembunyi dan akibat yang jauh lebih luas. Pendeknya, setan, juga sistem Dajjal yang ditegakkannya di dunia, tengah memanfaatkan orang-orang yang sudah berhasil dipengaruhinya dan mencoba mengubah dunia menjadi medan pertempuran yang brutal.

Serangan WTC adalah sebuah ritual besar..??


Setanisme Adalah Ideologi yang Telah Dikalahkan

Kita perlu mengingat pandangan-pandangan setan itu sendiri dalam merenungkan ancaman yang ditimbulkannya. Ketika para pemeluk Setanisme ditanya berapa jumlah mereka, mereka menyatakan jumlah pengikut yang besar, karena memang banyak orang yang sebenarnya hidup dengan nilai-nilai Setanisme tanpa menyadari kenyataan itu. Di satu sisi, itu memang benar. Banyak orang, yang sadar atau tidak, menyetujui pandangan para pemeluk Setanisme. Ini karena dengan menolak hati nurani atau menolak hidup dengan akhlaq yang terpuji, sehingga memperturutkan hawa nafsunya sendiri, adalah sama dengan menaati perintah-perintah setan. Jika seseorang merenungkan segala bentuk kerusakan yang disebabkan oleh para pemeluk Setanisme hingga hari ini, jelaslah betapa mengerikannya akhir dari masyarakat yang berisi orang-orang seperti itu akan terjadi.


Pernyataan bahwa manusia adalah sejenis binatang, yang menjadi landasan Setanisme, adalah omong kosong sama sekali. Umat manusia tidak mucul sebagai hasil dari kebetulan belaka. Pencipta umat manusia, juga keteraturan serta kemegahan alam semesta, adalah Allah yang Mahakuasa, Maha Unggul, dan Maha Bbijaksana, Dia yang tidak mempunyai kelemahan apa pun. Dia telah menciptakan manusia dengan kemampuan berpikir dan akal, untuk membedakan antara yang benar dan yang salah, dan juga dengan tanggung jawab terhadap Sang Pencipta. Walau nafsunya mengarahkan manusia pada kejahatan, nuraninya melindunginya dari hal demikian dan memerintahkannya untuk berpaling darinya. Kewajiban manusialah untuk mendengarkan suara nuraninya, bukan nafsunya, dan menunjukkan akhlaq yang diridhai Allah. Akhlaq seperti itu tidak hanya akan memungkinkan pribadi yang bersangkutan, juga masyarakat tempat kehidupannya, menikmati suasana penuh kedamaian dan keamanan, tapi juga akan--atas kehendak Allah--mendapatkan balasan kemuliaan di hari kemudian.

Salah satu kenyataan penting yang tidak boleh dilupakan adalah bahwa kehidupan yang ditawarkan setan, yang dibuatnya terlihat amat menarik, hanyalah tipu daya. Setan bisa saja membuat segala macam janji tentang peluang dalam hidup di dunia ini, mungkin pula mencoba untuk memalingkan manusia dari jalan yang benar, namun tidaklah boleh dilupakan bahwa jalan yang ditunjukkannya untuk diikuti manusia hanya mengarah pada kehancuran bagi mereka yang menempuhnya. Sebagaimana yang dijelaskan Allah dalam ayat,
"... Mereka tidak lain hanyalah menyembah setan yang durhaka, yang dilaknati Allah dan setan itu mengatakan, 'Saya benar-benar akan mengambil dari hamba-hamba Engkau bagian dari yang sudah ditentukan (untuk saya), dan saya benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan akan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan saya suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu mereka benar-benar mengubahnya.' Barangsiapa yang menjadikan setan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata." (an-Nisaa` [4]: 117-119)

Semoga bermanfaat...

.
.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
23