Anjing Nazi Dilatih untuk Berbicara, Membaca dan Mengeja untuk Memenangkan Perang Dunia II


Sang diktator dengan anjingnya Blondi dan Bella, 1945

Saya tidak yakin apakah cerita ini mengejutkan bagi siapapun yang membacanya, tetapi pada kenyataannya memang benar-benar ada. Sebuah temuan luar biasa, mengenai program Nazi yang mencoba melatih anjing agar dapat berbicara, membaca dan mengeja untuk membantu mereka memenangkan Perang Dunia II, terungkap.

Jerman memandang anjing sama cerdasnya dengan manusia. Oleh sebab itu, mereka berupaya membentuk pasukan anjing yang 'berbicara' dan menakutkan. Hal ini terungkap dari sebuah penelitian baru. Hitler berharap makhluk cerdas itu akan belajar berkomunikasi dengan majikan SS-nya. Bahkan Hitler memiliki sekolah khusus anjing yang didirikan untuk mengajarkan mereka berkomunikasi.

Temuan luar biasa ini menunjukkan, para pejabat Nazi merekrut anjing-anjing 'berpendidikan' dari seluruh Jerman dan melatihnya agar dapat berbicara dan mengeluarkan sinyal menggunakan cakar mereka. Seekor anjing kampung disebut-sebut telah mampu mengucapkan kata-kata 'Mein Fuhrer' ketika ditanya siapa Adolf Hitler.

Anjing lainnya 'berbicara' dengan cara menekan huruf-huruf alfabet menggunakan cakarnya dan mengatakan sesuatu tentang spekulasi agama dan belajar puisi. Jerman berharap dapat menggunakan hewan ini dalam perang, menjadikan mereka dapat bekerjasama dengan perwira SS dan menjaga kamp-kamp konsentrasi untuk membebaskan para perwira.



Percobaan aneh 'Wooffan SS' ini muncul bak secercah cahaya setelah DR Jan Bondeson melakukan penelitian melelahkan—selama bertahun-tahun—terhadap anjing-anjing unik dan mengagumkan dalam sejarah. Sejarawan dari Cardiff University ini mengunjungi Berlin untuk menggali informasi dari terbitan-terbitan berkala Jerman yang terkait dengan proyek aneh Nazi.

Hitler dikenal sebagai salah seorang pencinta anjing dan memiliki dua ekor anjing Jerman bernama Blondi dan Bella. Ia kemudian membunuh Blondi, beberapa saat sebelum melakukan bunuh diri di bunkernya pada 1945. Diktator keji itu sengaja memilih menggunakan anjing dalam perang dan mendukung pendirian sekolah anjing yang disebut Tier-Sprechschule ASRA.


Sebuah foto Adolf Hitler, Eva Braun dan anjing mereka Blondi di Berchtesgeden, Jerman, 1942. (MAUREEN DOWD / Associated Press)

Sekolah anjing ini terletak di Leutenburg dekat Hannover dan dipimpin oleh kepala sekolah Margarethe Schmitt. Sekolah ini didirikan pada 1930-an dan terus berlanjut sepanjang masa-masa perang. Beberapa laporan menyebutkan, sekolah ini telah berhasil mendidik anjing sehingga mereka dapat menuliskan kata-kata dengan cakarnya.

Kisah luar biasa tentang anjing berpendidikan 'produksi' Jerman ini diungkap tuntas oleh Bondeson dalam bukunya, Amazing Dogs: A Cabinet of Canine Curiosities. "Ini benar-benar hal yang luar biasa," ujarnya sebagaimana dilansir The Telegraph, pada tahun lalu (Kamis, 26/5/2011).

Menurut Bondeson, pada 1920-an, Jerman memiliki beberapa 'psikolog hewan baru' yang percaya bahwa anjing hampir sama cerdasnya dengan manusia, yang dapat berpikir abstrak dan berkomunikasi. "Bagian dari filosofi Nazi adalah bahwa ada ikatan yang kuat antara manusia dan alam. Oleh sebab itu, mereka percaya bahwa seorang Nazi yang baik seharusnya adalah teman hewan," kata Bondeson.
"Bagian dari filosofi Nazi adalah bahwa ada ikatan yang kuat antara manusia dan alam. Oleh sebab itu, mereka percaya bahwa seorang Nazi yang baik seharusnya adalah teman hewan." ~Bondeson
Ketika Nazi berkuasa, lanjut Bondeson, seseorang mungkin mengira mereka akan membangun kamp konsentrasi untuk mengurung para fanatik (psikolog hewan) ini. Namun sebaliknya, justru Nazi sangat tertarik dengan ide-ide mereka.

Dalam buku Bondeson terdapat sejumlah bab yang membahas tentang anjing yang bisa akting, bepergian, jago salto, dan anjing yang sangat loyal. Buku ini diterbitkan oleh Amberley Publishing di Inggris dan Cornell University Press di Amerika Serikat.

*source: Nazis Tried to Train Dogs to Talk Read and Spell to Win WW2 “The Telegraph.”, 24 Mei 2011 (www.telegraph.co.uk)

***


Menjelang akhir perang, Nazi bekerja keras untuk mengembangkan keturunan seekor anjing serangan terbang.

Bisakah Hewan Berkomunikasi dengan Manusia? 

Jawabannya adalah ya bisa, sebagaimana dibuktikan oleh banyaknya hewan yang menjadi artis sebuah pertunjukan, semua itu menunjukan bagaimana mereka patuh dan mengerti terhadap perintah. Orang yang memiliki piaraan sejenis hewan ini telah mengajarkan perintah anjing, seperti "Duduk," dan trik seperti "Roll over." Kuda diajarkan untuk mengubah laju jalannya hanya dengan menuruti perintah dari sais di belakangnya. Seperti halnya anjing, begitu juga kucing. Kucing dapat menjadi hama dan sangat menganggu. Kita bisa saja menyuruhnya untuk tidur, coba saja lakukan. dan lihatlah... Ternyata mereka melakukannya, mereka pergi tidur! Lakukan berulang-ulang, dan mereka akan mematuhinya. Kucing juga dapat dilatih  untuk ke toilet. Binatang ini juga berkomunikasi dengan manusia dengan vokalisasi suara mereka dan juga menggunakan bahasa tubuh

Apakah Anjing Terlatih Nazi Benar-benar Mampu Berbicara?
 
Ini jelas bahwa kita harus melakukan penelitian lebih lanjut terhadap anjing yang dilatih berkomunikasi dengan pengucapan dan penekanan kata-kata. Apakah informasi dalam dokumen yang ditemukan Bondeson tentang Percobaan SS Wooffan akurat? Satu-satunya cara untuk membuktikan atau menyangkal validitas data ini adalah dengan melakukan eksperimen lebih lanjut, seperti halnya hubungan telepati antara hubungan hewan dengan manusia.

Saya ingin tahu apakah PETA menjadikan sang 'Mein Fuhrer' anggota kehormatan? (Apa itu PETA, silahkan anda googling sendiri saja hehe...  :P)

Atau mungkinkah semua itu hanya angan-angan para ilmuwan Nazi saja, angan-angan yang melebihi kenyataan alias lebay hehe...??

Yang jelas (dan bukan hanya sekedar angan-angan semata), faktanya memiliki seekor anjing dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda dan meningkatkan kesempatan Anda untuk bertahan hidup dari serangan jantung, tetapi lebih dari itu semua, anjing adalah sahabat yang sangat setia dan dapat dipercaya. Itu kenyataannya...  ^^

Mind games: Percobaan telepati antara anjing dan manusia oleh Karl Krall

Hitler Muda (foto kanan). Jerman beranggapan bahwa hewan bertaring hampir sama cerdas seperti laiknya manusia dan mencoba untuk menciptakan sebuah tentara tentara anjing 'berbicara' yang menakutkan

Good dog, good owner, good ordinance!
.
.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
23