Gloomy Sunday, Lagu Pengiring Bunuh Diri (The Most Depressing Song Of All Time?)


Gloomy Sunday

Sunday is gloomy
the hours are slumberless
dearest the shadows
I live with are numberless

Little white flowers
will never awaken you,
not where the dark coach
of sorrow has taken you

Angels have no thought
of ever returning you
would they be angry
if I thought of joining you?

Gloomy Sunday

Gloomy Sunday
with shadows I spend it all
my heart and I
have decided to end it all

Soon there'll be prayers
and candles are lit, I know
let them not weep
let them know, that I'm glad to go

Death is a dream
for in death I'm caressing you
with the last breath of my soul
I'll be blessing you

Gloomy Sunday

Dreaming, I was only dreaming
I wake and I find you asleep
on deep in my heart, dear

Darling, I hope
that my dream hasn't haunted you
my heart is telling you
how much I wanted you

Gloomy Sunday

It's absolutely gloomy sunday


(“Gloomy Sunday” performed by Billie Holliday)

Sedikit Kisah Tentang “Gloomy Sunday”
Februari 1936, Polisi Budapest menyelidiki bunuh diri pembuat sepatu lokal, Joseph Keller. Penyelidikan menunjukkan bahwa Keller telah meninggalkan catatan bunuh diri di mana dia mengutip lirik sebuah lagu populer terbaru “Gloomy Sunday”.

Fakta bahwa pria ini memilih untuk mengutip lirik lagu tersebut terlihat sangat aneh. Namun, kenyataan bahwa selama bertahun-tahun, lagu ini telah langsung berhubungan dengan kematian lebih dari 100 orang cukup aneh memang.

Setelah kejadian Keller tersebut, sejumlah tujuh belas orang lainnya mengakhiri kehidupan mereka sendiri. Dalam setiap kasus, “Gloomy Sunday” berhubungan erat dengan keadaan pada saat bunuh diri. Di antara mereka termasuk dua orang yang menembak dirinya sendiri ketika mendengarkan sebuah band gipsi memainkan lagu ini, beberapa orang menenggelamkan diri dalam sungai Danube dengan menggenggam lembaran not musik dari “Gloomy Sunday”. Seorang pria dilaporkan keluar dari klub malam dan meniup otaknya setelah meminta band untuk bermain “Gloomy Sunday”.

Dampak buruk dari “Gloomy Sunday” telah begitu besar sehingga Polisi Budapest berkeyakinan untuk lebih baik melarang lagu tersebut. Namun, tekanan dari lagu “Gloomy Sunday” tidak terbatas pada Budapest, juga dengan dampak buruknya. Di Berlin, seorang penjaga toko muda gantung diri, di bawah kakinya diletakan salinan lagu ini.

Di New York, seorang juru ketik cantik yang menghirup gas beracun meninggalkan permintaan bahwa “Gloomy Sunday” harus dimainkan di pemakamannya.

Banyak orang menyatakan bahwa patah hati atau gagalnya percintaan merupakan penyebab tragedi bunuh diri yang sebenarnya, tetapi masih menjadi perdebatan yang tiada akhir. Sebagai contoh, seorang pria mmeninggal dengan melompat dari jendela lantai ketujuh diikuti oleh alunan lagu “Gloomy Sunday”.

Mungkin kisah yang paling tragis adalah kasus seorang pesuruh di Roma, setelah mendengar seorang pengemis bersenandung lagu, dia memarkir motor kesayangannya lalu berjalan ke arah pengemis, memberikan semua uangnya, dan kemudian menceburkan dirinya di perairan di bawah jembatan di dekatnya.


Pesimisme dan Depresi Memiliki Akar yang Mendalam di Negara Dimana Bunuh Diri Secara Luas Dianggap Sebagai Solusi.
Nada yang aneh mencekam, dan lirik yang juga aneh akan kematian dan kerinduannya untuk hal itu. Lagu sedih dan monoton dengan mudah membujuk seseorang untuk merasa tertekan. Gloomy Sunday adalah lagu pengantar kematian.

“Little white flowers won’t wait for you,
not where the black coach of sorrow has taken you.
Angels have no thought of ever returning you.
Would they be angry if I thought of joining you?"


Seorang pianis terkadang masih memainkan lagu”Gloomy Sunday” di restoran tua populer Pipa Kis. tempat yang sama di mana komposer lagu, Rezső Seress memainkannya di awal tahun 1930. “Gloomy Sunday” menjadi lagu yang terkenal di dunia, pernah dinyanyikan oleh Billie Holiday, Louis Armstrong, dan terdapat versi di Swedia, Cina, Jepang dan bahkan Esperanto.

Ketika lagu itu muncul dan kemudian dikenal sebagai “lagu bunuh diri” karena dampaknya sangat mematikan membuat banyak orang memutuskan untuk bunuh diri dan meninggalkan lirik dengan kata-kata perpisahan mereka. Kemudian sang komposer pun mengakhiri hidupnya sendiri dengan melompat dari jendela.

Hongaria telah lama memiliki reputasi sebagai bangsa tersuram di Eropa. Mereka terkenal dengan pesimisme-nya, depresi adalah masalah nasional bangsa Hongaria, dan sampai saat ini mereka memiliki tingkat bunuh diri tertinggi di dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Survei juga menunjukkan bahwa mereka meninggal lebih awal dari orang Eropa lainnya.

Dari Wikipedia
Rezső Seress
"Gloomy Sunday" adalah lagu yang disusun oleh pianis dan komposer Rezső Seress dari Hungaria pada tahun 1933 dari sebuah puisi Hungaria yang ditulis oleh László Jávor (judul Hungaria yang asli dari kedua lagu dan puisi "vasárnap Szomorú" (pengucapan Hungaria: somoru [ː vɒʃa ː rnɒp] ), di mana penyanyi mencerminkan kengerian budaya modern.

Meskipun dicatat dan dilakukan oleh banyak penyanyi, "Gloomy Sunday" sangat erat terkait dengan
Billie Holiday , yang mencetak versi hit lagu pada tahun 1941. Karena berdasar urban legend sekitar ratusan orang terinspirasi untuk bunuh diri, "Gloomy Sunday" dijuluki sebagai "Lagu Bunuh Diri dari Hungaria" di Amerika Serikat. Seress melakukan bunuh diri pada tahun 1968, menurut desas-desus sebagian besar lagunya banyak yang dilarang diputar di radio, karena memicu bunuh diri, yang sebenarnya disebarkan sebagai bagian kampanye promosi pemasaran yang disengaja. Mungkin karena konteks Perang Dunia Kedua, versi Billie Holiday dilarang oleh BBC.

Billie Holiday dalam penampilannya Esquire Jam Session di Metropolitan Opera House. Photo: Gjon Mili

Ada beberapa urban legend tentang lagu itu selama bertahun-tahun, kebanyakan melibatkan hal yang diduga terkait dengan berbagai angka catatan bunuh diri, dan konon jaringan radio bereaksi dengan melarang memutar lagu tersebut. Namun, sebagian besar klaim tidak berdasar.

Pada tahun 1968, Rezső Seress, komposer asli, melompat mati dari apartemennya. Berita kematian-nya di New York Times menyebutnya dan menjadi terkenal karena reputasi lagu: " Budapest, 13 Januari. Lagu penguburan-seperti lagu hit, "Gloomy Sunday" oleh
Rezsoe Seres, disalahkan oleh karena memicu gelombang bunuh diri selama tahun 1930-an, termasuk didalamnya dia sendiri. Pihak berwenang mengungkapkan hari itu bahwa Mr Seres melompat dari jendela apartemen kecil di sini Minggu lalu, tak lama setelah ulang tahun 69-nya.

Dekade 1930-an ditandai oleh depresi ekonomi yang parah dan pergolakan politik yang mengarah pada Perang Dunia II. Lagu melankolis yang ditulis oleh Mr Seres, dengan kata-kata ciptaan temannya penyair Ladislas Javor, menyatakan pada akhir hidupnya, "hati dan diri saya telah memutuskan untuk mengakhiri semuanya." Ini adalah hal terburuk dan meningkatkan tajam kasus bunuh diri, dan pada akhirnya pemerintah Hungaria melarang pemutarannya..

"Hati dan diri saya telah memutuskan untuk mengakhiri semuanya."
Di Amerika, di mana Paulus Robeson memperkenalkan versi bahasa Inggris, stasiun radio dan klub malam melarang memutarnya juga memainkannya. Mr Seres mengeluh bahwa keberhasilan "Gloomy Sunday" benar-benar meningkatkan ketidakbahagiaannya, karena dia tahu dia tak akan bisa menulis hit kedua. "

The New York Times, 14 Januari 1968
Billy Mackenzie
Pada tahun 1997 Billy Mackenzie , vokalis Skotlandia band The Associates (yang mencatat sampul versi Holiday pada tahun 1982), bunuh diri dekat ayah rumahnya di Dundee .

The kodifikasi dari urban legend muncul dalam artikel dihubungkan dengan "DP MacDonald" dan berjudul "Overture to Death", teks yang telah diperbanyak dan disebarkan online tak terhitung kali. Menurut situs Phespirit artikel itu awalnya diterbitkan oleh 'Justin dan' situs Angi untuk menambah mereka sekarang mati "Gloomy Sunday Radio Show". pengenalan mereka untuk artikel berbunyi: " Pesan ini disampaikan kepada kami oleh pengunjung situs web kami.

Ada beberapa informasi historis yang baik di lagu bercampur dengan beberapa informasi yang bereputasi meragukan lebih. Rekening mulai mengambil nuansa menyindir e-mail surat berantai setelah beberapa saat, tapi kemudian, kadang-kadang kebenaran memang aneh daripada fiksi.

Cerita ini tidak membaca sedikit seperti naskah segmen dari Strange Universe! Jadi mengambil ini dengan butir-butir garam ..... teks itu [seharusnya] dikutip dari Cincinnati (sic) Journal of C ...


Ada dua versi bahasa Inggris dari lirik. Yang pertama, oleh Desmond Carter, digunakan dalam 1935 Robeson Paulus rekaman dan beberapa orang lainnya. rekaman bahasa Inggris Sebagian besar telah menggunakan Sam Lewis lyrics dibuat terkenal di Billie Holiday s '1.941 rekaman. rekaman itu menambahkan ayat ketiga, bukan dalam lagu Hungaria asli, yang menunjukkan bahwa penyanyi itu hanya bermimpi tentang kematian kekasihnya.

Seniman yang telah rmerekam atau mengaransemen ulang lagu tersebut diantaranya:

Pada Era Budaya Pop/Populer
Versi Holiday di fitur The Simpsons episode "Treehouse of Horror XVII". Lagu tersebut dibawakan oleh Björk pada AT & T promosi konvensi.

Björk
Ada band doom metal dari Gothenburg Swedia bernama Gloomy Sunday, banyak dari lirik mereka mengenai depresi dan bunuh diri.

Lagu ini menginspirasi film Spanyol The Kovak Box (2006). Seorang penulis terjebak di pulau Mallorca dengan orang-orang yang disuntik dengan microchip yang menyebabkan mereka bunuh diri ketika mereka mendengar "Gloomy Sunday". Lagu ini dimainkan sepanjang film, dinyanyikan oleh aktris Lucía Jiménez. Sebuah video musik dari sampul dirilis sebagai bagian dari promosi film.

Film Jepang Densen Uta (2007) juga terinspirasi oleh lagu ini. Dalam film itu, seorang gadis sekolah tinggi dan editor majalah menyelidiki serangkaian bunuh diri yang terkait dengan lagu misterius dirilis 10 tahun yang lalu, termasuk koneksi mungkin untuk "Gloomy Sunday".

Lagu dan ditampilkan pada Wristcutters: A Love Story Soundtrack. Dilakukan oleh Artie Shaw

Lagu dan legenda sekitarnya berperan cukup besar dalam novel Phil Rickman berjudul "The Smile of a Ghost", terkait dengan bunuh diri tersurat dengan jelas di dalamnya.

Lagu ini ditampilkan pada awal film Schindler's List . Dalam komentar ditambahkan ke versi lengkap salah satu pemain biola Yahudi yang selamat dari perang menceritakan bahwa salah satu perwira SS-telah meminta "dimainkan Gloomy Sunday-dan benar-benar bunuh diri hari Minggu-nya.

Lagu ini ditampilkan pada awal film The Funeral.

Lagu dan legenda urban ini adalah jawaban dari trivia di Inggris dalam pertunjukan permainan QI , pada seri keempat di episode death.

Dalam film The Man Who Cried , Christina Ricci menyanyikan lagu ini dalam adegan dimana dia dan Cate Blanchett berada di kapal menuju Amerika.

Penulis Charles Bukowski menyebutkan lagu judul berubah menjadi "Blue Monday" di kumpulan kolom-nya Catatan dari Dirty Old Man , dalam cerita pendek yang menceritakan berbagai pengalaman dalam kaitannya dengan bunuh diri.

Lembaran Asli Musik Gloomy Sunday


Lirik yang asli..

Szomorú Vasárnap
(dalam Bahasa Hungaria)

Szomorú vasárnap száz fehér virággal
Vártalak kedvesem templomi imával
Álmokat kergető vasárnap délelőtt
Bánatom hintaja nélküled visszajött
Azóta szomorú mindig a vasárnap
Könny csak az italom kenyerem a bánat...

Szomorú vasárnap

Utolsó vasárnap kedvesem gyere el
Pap is lesz, koporsó, ravatal, gyászlepel
Akkor is virág vár, virág és - koporsó
Virágos fák alatt utam az utolsó
Nyitva lesz szemem hogy még egyszer lássalak
Ne félj a szememtől holtan is áldalak...

Utolsó vasárnap

Gloomy Sunday
(dalam Bahasa Inggris)

Gloomy Sunday with a hundred white flowers
I was waiting for you my dearest with a prayer
A Sunday morning, chasing after my dreams
The carriage of my sorrow returned to me without you
It is since then that my Sundays have been forever sad
Tears my only drink, the sorrow my bread...

Gloomy Sunday

This last Sunday, my darling please come to me
There'll be a priest, a coffin, a catafalque and a winding-sheet
There'll be flowers for you, flowers and a coffin
Under the blossoming trees it will be my last journey
My eyes will be open, so that I could see you for a last time
Don't be afraid of my eyes, I'm blessing you even in my death...

The last Sunday

Minggu yang Suram
(dalam Bahasa Indonesia)

Minggu yang suram dengan ratusan bunga-bunga putih
Aku menunggumu di sini sayangku, sembari berdoa
Di pagi ini, aku mengejar mimpiku
Kereta kesedihanku kembali kepadaku, tanpa engkau di dalamnya
sejak saat itu, jika hari Minggu datang aku selalu merasa sedih
Air yang kuminum hanyalah airmataku, roti yang aku telan hanyalah kesedihan ...

Minggu yang suram

ini minggu terakhir, sudilah engkau datang kepadaku
Akan ada seorang imam, peti mati, panggung untuk peti mayat dan selembar kafan
Akan ada bunga untukmu, bunga dan peti mati
Di bawah pohon mekar akan perjalanan terakhirku
Mataku akan terbuka, sehingga aku bisa melihatmu untuk terakhir kalinya
Janganlah kau takut aku melihatmu, karena aku memberkatimu walau ini nafas terakhirku ...

Minggu terakhir
 
(*chillinaris: maaf kalau ada terjemahan yang kurang benar atau kurang tepat... ^^)


The Hungarian Suicide Song versi Rezso Seress (hanya piano)



The Hungarian Suicide Song versi Billie Holiday


The Hungarian Suicide Song versi Portishead

  

Tak Berpengaruh di Telingaku !!
Musik yang sangat menyedihkan memang..
Dan pada akhirnya memang banyak mempengaruhi IQ, EQ dan AQ bahkan SQ orang-orang untuk melakukan bunuh diri. Judulnya jadi sangat menyeramkan karena musik ini dikaitkan dengan banyak kasus bunuh diri. Sepertinya melody didalamnya ada bersemayam hantu, yang bisa mengarahkanmu untuk melakukan bunuh diri kapanpun dan dimanapun hiiii...

Tapi bisa jadi itu hanya lelucon buruk dari pikiran sakit dan sesat seseorang saja, kalian waras-waras sajakan hehe..??!


Keputusasaan, ketiadaan harapan, dan kesedihan yang terkandung di dalam lagu inilah yang mungkin membuat mereka berpikir atau mengilhami mereka untuk melakukan bunuh diri, sekalian menjadikan Gloomy Sunday sebuah theme song, soundtrack, lagu terakhir ,nafas terakhir, tangisan terakhir mereka di dunia.


Menurutku musik ini sedih sekaligus menyedihkan, menyimpan sesuatu mantra yang negatif dan gelap dari kegelapan juga tentunya hahaa.. Jauh lebih gelap dibandingkan lagu-lagu black metal, ghotic, dan semacamnya, yang menurutku mereka-mereka itu malah seperti orang gila dan frustasi yang hanya memamerkan kesesatan mereka.


Portishead
Sebenarnya untuk lagu ini jelas sudah kurang begitu suka. Kalaupun suka, itupun tinggal siapa penyanyinya, misalnya Portishead yang tidak begitu kental aroma melody hantunya... :P. Tapi sungguh, semua tergantung bagaimana perasaan dan mood kalian masing-masing saat mendengarkannya. 

Menurutku kesedihan adalah "perasaan terdalam" manusia, meskipun itu sifatnya buruk dan negatif. Tanpa kesedihan kita tidak akan pernah tahu bagaimana menghargai dan mengerti arti dari sebuah kebahagiaan, bukan??!

Kamu tidak akan bisa memahami masalah-masalah orang lain dan bagaimana merasakan sakitnya... ^^

Semoga kalian menyukainya !
.

.
.

13 komentar:

Minggu, 23 Oktober 2011 15.25.00 WIB Anonim mengatakan...

ini beneran yaa?

Jumat, 28 Oktober 2011 13.56.00 WIB Anonim mengatakan...

lirik aslinya gg nyeremin kok beda sama lirik yg kebanyakan ada...


Sunday is gloomy, my hours
are slumberers
Dearest the shadows I live with
are numberless
Little white flowers will
Never awaken you
Not where the black coach
Of sorrow has taken you
Angel have no thought of ever returning you
Would they be angry if
I thought of joining you?
Gloomy Sunday

Gloomy is Sunday, with shadows
I spend it all
My heart and i
Have decide to end it all
Soon there’ll be candles
And prayer that are sad I know
Let them not weep
Let them know
That I’m glad to go
Death is no dream
For in death I’m caressing you
With the last soul of my soul
I’ll be blessing you

Gloomy Sunday

Dreaming, I was only dreaming
I wake and I find you asleep
In the deep of my heart, here
Darling, I hope that my dream
Never haunted you
My heart is telling you
How much I wanted you

Gloomy Sunday

Jumat, 23 Maret 2012 14.03.00 WIB Anonim mengatakan...

tulisan yang bagus.
keep share :)

Selasa, 10 April 2012 20.31.00 WIB Ratu mengatakan...

aku ga ngaruh ko. buktinya aku suka nyetel lagu ini kalo lagi malem jumat. sendirian lagi. menurut aku sih ini jatuhnya ke melow dan galau bukan suicide atau died song;-) nice inpo

Sabtu, 10 November 2012 13.35.00 WIB Hylda's Blog mengatakan...

Eh makasih infonya :3

Rabu, 12 Desember 2012 13.07.00 WIB Ardia mengatakan...

ada yang salah...
gini,komposer aslinya (Rezső Seress) bukan mati karena meloncat dari jendela apartemennya
tapi dia mati karena mencekik dirinya sendiri menggunakan kawat

Kamis, 13 Desember 2012 22.08.00 WIB Norma Yustisia mengatakan...

Sebelum tahu sejarah lagu ini, pertamakali dengar langsung merasa pas sekali buat diputar saat suasana kalut... aku sering putar lagu ini kalo pas lg melamun...

Sabtu, 12 Januari 2013 15.23.00 WIB yulia riswati mengatakan...

Mkasih bwt admin.. Dr smua artikel, artikel ini yg terlengkap.. Makasiihh bgt.. :*

Sabtu, 19 Januari 2013 17.30.00 WIB Anonim mengatakan...

tolong autoplay mp3nya dimatikan, mengganggu

Selasa, 19 Februari 2013 23.09.00 WIB Anonim mengatakan...

ane setuju kalau lagu ini bisa bikin bunuh diri......cuman, kalau emang orang yang dengernya lagi depresi berat. lagu ini kayaknya menjadi semacam "motivasi" buat bunuh diri. apalagi di atas udah dibilang, Hungaria terkenal sebagai negara yang penduduknya "ter suram" di Eropa.

Sabtu, 01 Juni 2013 02.09.00 WIB Anonim mengatakan...

hahahaha,,,
lucu lucu,,
kayak nya malaikat pencabut nyawa akan iri nih pada lagu GLOOMY SUNDAY,,,
soal nya ada saingan baru,,
hahahaha
dan kaya nya dia bakal cuti 1 thn,,
hahahaha

Kamis, 13 Juni 2013 22.41.00 WIB Anonim mengatakan...

tulisan yg badus,..,,

Senin, 09 September 2013 14.21.00 WIB Arjuna wibowo mengatakan...

gak ngaruh gan... hehehe sedih gak ngerti arti aja

Poskan Komentar

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
23