Tentang Bersyukur dan Manfaatnya: Kapan dan Mengapa Kita Harus Bersyukur

Bersyukur adalah sebuah perbuatan yang patut untuk kita lakukan, karena di dalam rasa bersyukur, kita menghargai dan menghormati Kebesaran Tuhan yang sudah diberikan pada masing-masing kita semua.

Bersyukur tidak mudah untuk dilakukan, karena penilaian yang bisa diberikan bukan dari perbuatan dan perkataan kita saja, tapi Tuhan bisa melihat dalam Hati Kita yang sesungguhnya. Segala cobaan hidup yang terus mengguncang keadaan kita, membuat kita tidak bisa memberikan rasa syukur yang sepenuhnya.

Ada sebuah cerita mengenai seorang bapak yang pekerjaan sehari-harinya adalah Tukang Becak, dan suatu hari, dia melihat seseorang yang melintas dengan mobil mewah dihadapannya dengan pakaian yang sangat rapi, dan dia adalah salah satu boss dari perusahaan yang ada di negeri kita ini. Kemudian bapak tukang becak ini berkhayal, “Andai Saya bisa hidup seperti orang yang didalam mobil itu, pasti Hidup ini terasa Sempurna”.

Disaat yang sama, Bapak yang didalam mobil tersebut pun dengan masalah-masalah yang dihadapinya dalam bisnis yang banyak sekali rintangan yang harus dihadapi, diapun melihat pada tukang becak yang sedang santai di kursi becaknya, dan berkata dalam hatinya, “Andai Saya bisa seperti bapak tukang becak itu, tanpa banyak masalah seperti yang Saya alami, pasti Saya bisa lebih menikmati hidup ini”.

Dari cerita diatas, Kita bisa mengambil hikmah bahwa, manusia hidup tidak pernah merasa puas dengan keadaan yang diterimanya. Sudah bergelimang harta dan kedudukan tinggi, tidak membuat mereka mensyukuri apa yang mereka dapatkan. Begitu juga bila hidup walau tidak berlimpah harta dan kedudukan, tapi memiliki kehidupan yang cukup dan harmonis.

Ada dua nasehat adalah:
  • Bila kita sukses dalam hidup, janganlah lupa untuk Bersyukur, dan
  • Bila kita gagal, harus Bersabar dan jangan selalu melihat keatas, tapi lihatlah dibawah kita yang masih banyak dan lebih menderita.
Coba renungkan dua nasehat di atas, apakah Anda sudah bersyukur hari ini ? dan apabila hal tersebut dilakukan, Anda pasti akan merasa lebih baik, bersyukur dan bersabar menerima tantangan hidup ini. Semoga tulisan ini, bisa mengingatkan Kita semua bahwa Tuhan selalu memiliki rancangan hidup yang terbaik untuk Kita, dan bukan rancangan kegagalan.



Hal-hal Agar Kita Mudah Bersyukur

1. Melihat ke bawah untuk urusan duniawi. Dengan melihat ke bawah, kita akan mengetahui bahwa kita jauh lebih beruntung dan jauh lebih kaya dibandingkan jutaan manusia di muka bumi ini.

Banyak saudara kita yang tidak dapat makan, tidak memiliki tempat tinggal, menderita penyakit parah, hidup di daerah konflik, atau mengalami musibah bencana alam. Dibandingkan dengan mereka, bukankah apa yang ada pada diri kita jauh lebih baik? Jadi, tidak ada alasan bagi kita untuk tidak bersyukur bukan?

2. Selalu mengingat nikmat yang kita terima dari Allah. Kita tidak mungkin dapat menghitung nikmat yang kita terima dari Allah SWT saking banyaknya nikmat tersebut. Namun, selalu mengingat sebagian nikmat tersebut akan membawa kita pada rasa syukur.

3. Selalu mengucapkan alhamdulillah. Ucapan alhamdulilllah yang kita ucapkan setiap kali mendapatkan karunia dari Allah akan mengingatkan kita betapa Allah adalah Maha Pengasih dan Penyayang, yang selalu memberikan yang terbaik bagi manusia. Ucapan ini akan mengingatkan kita agar tidak lupa bersyukur.

4. Membiasakan diri untuk mengucapkan terima kasih. Ucapan terima kasih yang kita ucapkan setiap kali menerima kebaikan dari orang akan membiasakan kita untuk senantiasa bersyukur atas hal baik yang kita terima.

5. Berhenti mengeluh. Ketika menghadapi kenyataan yang tidak sesuai harapan, kita kerap kali tergoda untuk mengeluh. Mulailah mengubah kebiasaan ini. Lebih baik berhenti mengeluh dan segera produktif berkarya sehingga hasil yang baik akan kita dapat dan kita pun akan lebih mudah bagi kita untuk bersyukur.



Kapan kita harus bersyukur?

Kita dapat mengawali hari kita dengan mengucap syukur atas hari yang baru, atas matahari yang dengan setia terbit tiap pagi. Kalaupun pagi itu hujan, tentunya tidak berkurang syukur kita. Tiba di kantor atau tujuan kita yang lain, kita bersyukur atas perlindunganNYA dalam perjalanan kita. Berjumpa dengan teman-teman, kita merasakan indahnya persahabatan.

Sering kita lupa, betapa beruntungnya kita mempunyai orang tua yang mengasihi kita, yang mencintai kita tanpa syarat, yang bekerja untuk memenuhi kebutuhan kita dan berusaha memberikan pendidikan terbaik untuk kita.. Kita mempunyai saudara-saudara yang memperhatikan; tempat berbagi cerita, suka dan duka. Juga ada guru/dosen yang telah membagikan ilmunya kepada kita.

Kalau kita sakit, kita bertanya kepada TUHAN, mengapa kita diberi penyakit? Sedangkan kalau sehat, kita jarang mensyukurinya. Bersyukurlah kepada TUHAN karena organ-organ dalam tubuh kita bekerja dengan baik tanpa kita perintah. Panca indera kita membantu kita untuk melihat, merasakan, mendengar dan mencium indahnya ciptaan TUHAN (yang hanya kadang-kadang kita syukuri).


Kapan kita harus bersyukur? Setiap waktu selama kita bernafas.



Kenapa kita harus bersyukur ?

1) Bersyukurlah karena kita tak memiliki semua yang kita inginkan, karena jika iya, apalagi yang hendak kita cari? Bersyukurlah saat kita tak mengetahui sesuatu, karena itu memberi kita kesempatan untuk belajar. Bersyukurlah atas masa-masa sulit yang kita hadapi, karena selama itulah kita akan tumbuh dewasa & belajar. Bersyukurlah ...atas kesalahan-kesalahan yang kita perbuat, karena itu memberi motivasi untuk menjadi lebih baik.

2) Saudaraku, mensyukuri nikmat Allah berarti kita memanfaatkan segala anugerah Allah tersebut untuk melakukan ibadah dan kebaikan. Pepatah mengatakan bahwa orang yang paling bahagia ialah orang yang pandai bersyukur. Kebahagiaan yang dirasakannya tidaklah semasa hidup di dunia saja, melainkan Allah telah menjanjikan pula... kebahagiaan di akhirat bagi hamba-hambanya yang bersyukur.

3) Kita harus menyadari bahwa yang lebih berhak atas diri kita hanyalah Allah SWT. Jadi tidak ada alasan bagi kita untuk tidak bersyukur dengan apa yang diberikan-Nya, apapun itu.


4) Syukuri kenikmatan yang sudah diberikan, jangan hanya berkeluh kesah tentang penderitaan yang baru datang. Sebab jika kita bandingkan kenikmatan yang sudah diberikan jauh melebihi penderitaan yang baru datang. Sebab kurangnya bersyukur merupakan cacat yang harus dibersihkan. Karena bisa saja, cobaan datang kepada kita karena kurangnya kita bersyukur.
Umar bin Khattab: “Kalau sekiranya kesabaran dan syukur itu dua kendaraan, aku tak tahu mana yang harus aku kendarai.” (Al Bayan wa At Tabyin III/ 126)



6) "Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan) mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin. Dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa Kitab yang memberi penerangan." (QS Luqman: 20)

7) "Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh) nya roh (ciptaan) Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur" (QS As Sajdah: 9)

8) Diriwayatkan oleh Imam Ahmad bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sesungguhnya manusia yang paling banyak bersyukur kepada Allah Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi mereka yang lebih banyak bersyukur (berterima kasih) kepada manusia dan pada riwayat lain: Tidak bersyukur kepada Allah orang yang tidak mau berterima kasih kepada manusia.” (Hadis disahihkan Tirmidzi dan lainnya).

9) "Sesungguhnya rezeki mencari seorang hamba sebagaimana ajal mencarinya." (HR. Ath-Thabrani)

10) "Dua hal apabila dimiliki oleh seseorang dia dicatat oleh Allah sebagai orang yang bersyukur dan sabar. Dalam urusan agama (ilmu dan ibadah) dia melihat kepada yang lebih tinggi lalu meniru dan mencontohnya. Dalam urusan dunia dia melihat kepada yang lebih bawah, lalu bersyukur kepada Allah bahwa dia masih diberi kelebihan." (HR. Tirmidzi)

11) "Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)”. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." (QS. 2:120)
 

12) Apabila seseorang melihat orang cacat lalu berkata (tanpa didengar oleh orang tadi): "Alhamdulillah yang telah menyelamatkan aku dari apa yang diujikan Allah kepadanya dan melebihkan aku dengan kelebihan sempurna atas kebanyakan makhlukNya", maka dia tidak akan terkena ujian seperti itu betapapun keadaannya. (HR. Abu Dawud)

13) Seorang sahabat bertanya, "Ya Rasulullah, pesankan sesuatu kepadaku yang akan berguna bagiku dari sisi Allah." Nabi Saw lalu bersabda: "Perbanyaklah mengingat kematian maka kamu akan terhibur dari (kelelahan) dunia, dan hendaklah kamu bersyukur. Sesungguhnya bersyukur akan menambah kenikmatan Allah, dan perbanyaklah doa. Sesungguhnya kamu tidak mengetahui kapan doamu akan terkabul." (HR. Ath-Thabrani)


Foto: Ibu Rosmiza beribadah di pinggiran Jalan Gatot Subroto, Medan. http://goo.gl/N1h4QC

14) Jika engkau miskin bersyukurlah karena engkau akan sedikit mempertanggungjawabkan hartamu. Jika engkau kaya bersykurlah karena engkau mempunyai banyak kesempatan beramal. Apapun yang terkadang kita anggap kekurangan sesungguhnya itu rahmat jika kita mensyukurinya. Apapun yang kita anggap nikmat bisa jadi azab jika kita tidak mensyukurinya...

15) "Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan, dan hati, agar kamu bersyukur." (An-Nahl: 78)



Foto: Nenek Penjual Opak Jalan Pamularsih, samping kanan museum Ronggowarsito Semarang. http://goo.gl/N1h4QC

16) Bersabda Rasulullah saw: “Lihatlah kepada orang yang lebih rendah dari kalian dan janganlah kalian melihat kepada orang yang lebih tinggi dari kalian, karena yang demikian itu lebih pantas agar kalian tidak menganggap rendah nikmat Allah Ta’ala yang telah dianugerahkan kepada kalian.” (Muttafaq ‘alaih)

17) "Dan terhadap nikmat Tuhanmu maka hendaklah kamu menyebut-nyebutnya (dengan bersyukur)." (QS. ad-Dhuha: 11)

18) Ibnu al-Qayyim merumuskan tiga faktor yang harus ada dalam konteks syukur yang sungguh-sungguh, yaitu dengan lisan dalam bentuk pengakuan dan pujian, dengan hati dalam bentuk kesaksian dan kecintaan, serta dengan seluruh anggota tubuh dalam bentuk amal perbuatan.

19) Baik kepadamu maupun kepada nabi sebelummu telah diwahyukan: "Jika engkau mempersekutukan Tuhan, maka akan terbuang percumalah segala amalmu dan pastilah engkau menjadi orang yang merugi. Karena itu sembahlah Allah olehmu, dan jadilah orang yang bersyukur." (Az-Zumar: 65-66)


20) Dari Anas r.a., katanya: "Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya Allah itu niscayalah ridha kepada seseorang hamba yang makan sekali makanan lalu ia memuji kepada Allah atas makanan itu serta ia minum sekali minuman lalu memuji kepada Allah atas minuman itu."

23) “Sesungguhnya apa yang kamu sembah selain Allah itu adalah berhala, dan kamu membuat dusta. Sesungguhnya yang kamu sembah selain Allah itu tidak mampu memberikan rezki kepadamu; maka mintalah rezki itu di sisi Allah, dan sembahlah Dia dan bersyukurlah kepada-Nya. Hanya kepada- Nyalah kamu akan dikembalikan.” (QS. Al Ankabut: 17)

24) “Barangsiapa tidak mensyukuri yang sedikit maka dia tidak akan mensyukuri atas yang banyak dan barangsiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia maka dia tidak bersyukur kepada Allah. Menceritakan sebuah nikmat kepada orang lain termasuk dari syukur dan meninggalkan adalah kufur, bersatu adalah rahmat dan bercerai berai adalah azab.” (Madarijus Salikin 2/248)

25) "Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (QS. An Nahl : 18)



Bersyukur itu Baik

Rasa syukur, membuat hidup menjadi indah..
Rasa syukur, membuat yang sedikit terasa cukup dan berkah..
Rasa syukur, mengubah masalah yang kita hadapi menjadi hikmah yang bernilai..
Rasa syukur, hidangan sederhana terasa menjadi istimewa..
Rasa syukur, mengubah rumah yang sempit terasa lapang dan nyaman..
Rasa syukur, mengubah kegagalan menjadi pelajaran berharga..
Rasa syukur, mengubah kekeruhan hidup menjadi kejernihan..
Rasa syukur, mengubah yang tidak nyaman menjadi menyenangkan..
Rasa syukur, mengubah penolakan menjadi penerimaan..
Rasa syukur, mengubah kebencian di hati menjadi kasih sayang..
Rasa syukur. menciptakan kedamaian dan ketenangan hati..
Rasa syukur, mengubah emosi menjadi latihan kesabaran..
Rasa syukur, menjadikan masa lalu sebagai kenangan manis..
Rasa syukur, menjadi masa sekarang keindahan dan kesenangan..
Rasa syukur, menjadikan hari esok penuh harapan..
Rasa syukur, menciptakan visi ke depan yang penuh harapan..




10 Manfaat dari Bersyukur

1. Menjaga kesehatan mental remaja. Remaja yang pandai bersyukur tentulah lebih bahagia. Selain itu mereka juga dikenal memiliki pandangan yang lebih baik terhadap hidupnya, bertingkah laku lebih baik di sekolah hingga lebih bisa diharapkan ketimbang teman-temannya yang kurang bersyukur.

"Lebih pandai bersyukur mungkin adalah hal yang diperlukan oleh masyarakat kita untuk menumbuhkan generasi yang siap membuat perbedaan pada dunia," kata peneliti Giacomo Bono, PhD, seorang profesor psikologi dari California State University.

2. Meningkatkan kesejahteraan. Sebuah studi pada tahun 2003 yang dipublikasikan dalam Journal of Personality and Social Psychology, rajin bersyukur dapat mendorong kesejahteraan seseorang. Pandangan hidup orang yang melakukannya pun jadi lebih cerah serta memunculkan hal-hal positif yang lebih besar pada orang tersebut.

3. Nilai akademis yang lebih baik. Siswa sekolah menengah yang pandai bersyukur terbukti memiliki nilai akademik yang lebih bagus, termasuk dalam hal integrasi sosial dan kepuasan terhadap hidup daripada rekan-rekan mereka yang kurang bersyukur. Hal ini diungkap sebuah studi pada tahun 2010 yang ditampilkan dalam Journal of Happiness Studies.

Peneliti juga menemukan bahwa remaja yang pandai bersyukur lebih jarang mengalami depresi atau mudah cemburu.

"Lagipula jika dikombinasikan dengan studi sebelumnya, penggambaran manfaat rasa syukur itu lebih jelas terlihat saat remaja," ungkap peneliti.

4. Menjadi teman yang lebih baik bagi orang lain. Berdasarkan sebuah studi pada tahun 2003 dalam Journal of Personality and Social Psychology, rasa syukur juga dilaporkan dapat mendorong perilaku sosial yang positif seperti membantu orang lain yang tertimpa masalah atau memberikan dukungan emosional pada orang lain.

5. Tidur lebih nyenyak. Menuliskan berbagai hal yang patut disyukuri sebelum beranjak tidur dapat membantu seseorang tertidur lebih nyenyak. Fakta ini diungkap sebuah studi yang dipublikasikan dalam jurnal Applied Psychology: Health and Well-Being.

Secara spesifik, peneliti menemukan bahwa ketika seseorang menghabiskan waktu 15 menit untuk menuangkan segala hal yang mereka syukuri ke dalam sebuah jurnal sebelum tidur maka orang yang bersangkutan akan lebih cepat tertidur dan tidur lebih lama.

6. Memperkuat hubungan dengan pasangan. Sebuah studi yang ditampilkan dalam jurnal Personal Relationship mengungkapkan bahwa mensyukuri setiap hal terkecil yang dilakukan pasangan membuat hubungan seseorang dengan pasangannya dijamin akan lebih kuat.

Sama halnya jika Anda membuat jurnal tentang segala hal yang Anda syukuri dari pasangan karena hal itu juga akan memberikan dampak positif bagi hubungan.

7. Menjaga kesehatan jantung. Pada tahun 1995, sebuah studi yang dipublikasikan dalam American Journal of Cardiology menunjukkan bahwa apresiasi dan emosi positif dapat dikaitkan dengan perubahan variabilitas detak jantung. Hal ini dianggap bermanfaat dalam terapi pengobatan hipertensi dan mengurangi kemungkinan kematian mendadak pada pasien gagal jantung kongestif dan penyakit jantung koroner.

8. Memperkuat moral tim. Atlit yang pandai bersyukur lebih sedikit mengalami kelelahan dan lebih banyak mendapatkan kepuasan hidup, termasuk kepuasan terhadap kinerja timnya.

9. Sistem kekebalan yang lebih sehat. Rasa syukur juga dikatakan berkaitan dengan optimisme sehingga mendorong sistem kekebalan tubuh menjadi lebih sehat.

Salah satunya dibuktikan oleh sebuah studi dari University of Utah yang menunjukkan bahwa mahasiswa jurusan hukum yang stres namun tetap optimis terbukti memiliki lebih banyak sel-sel darah yang meningkatkan kesehatan sistem kekebalan ketimbang rekan-rekan mereka yang pesimis.

10. Mencegah emosi negatif akibat datangnya musibah. WebMD melaporkan bahwa musibah dapat mendorong munculnya rasa syukur dan hal itu dapat meningkatkan perasaan saling memiliki sekaligus menurunkan stres.

Thanks to sfsiddiq





Setelah membaca sampai akhir maka kita menyimpulkan bahwa yang terbaik dalam bersyukur adalah tidak hanya dalam pikiran dan ucapan tapi juga harus disertai tindakan. Bersyukur dalam pikiran dan kata-kata adalah titik awal yang baik. Namun kekuatan sebenarnya dari rasa syukur datang ketika kita memasukkannya ke dalam tindakan.

Bagaimana kita menempatkan syukur ke dalam tindakan? Dengan membuat sebagian besar hal-hal baik yang kita miliki. Bila kita menimbun dan menyembunyikan diri, maka mereka segera layu dan mati. Ketika di sisi lain kita menempatkan mereka untuk menggunakan hal-hal baik, maka dalam kehidupan kita tumbuh dan berkembang biak.

Tidak ada cara yang lebih baik untuk menunjukkan rasa syukur dan penghargaan untuk sesuatu daripada menggunakannya untuk hal positif, produktif, tujuan kreatif. Lakukan itu, maka nilai kita sudah tumbuh memiliki bahkan lebih berharga. Apa pun yang kita miliki adalah benar-benar milik kita kecuali kita benar-benar bersyukur untuk hal itu. Agar benar-benar efektif dan bersyukur untuk itu, manfaatkan sepenuhnya dan ia akan berbuah. Hidup dengan rasa syukur dalam hati, pikiran kita dan yang paling penting, dalam setiap tindakan kita. Semua hal baik yang kita gunakan akan tumbuh lebih baik


Misalnya seorang politisi, jika pandai bersyukur maka dia akan selalu melakukan tindakan-tindakan yang bermanfaat untuk kemaslahatan umat, orientasi gerakannya tak hanya kekuasaan dan uang saja, jika memang harta dan kekuasaan merupakan alat untuk selalu mendekatkan diri akan kesucian Allah maka politisi tersebut akan menjadi pemimpin yang rahmatan lil alamin karena hati dan fikirannya selalu terkendalikan oleh hal-hal yang positif.

Contoh lagi bagi orang yang dianggap miskin, dengan kepandaiannya akan mensyukuri nikmat yang telah diberikan oleh Alloh, maka hidupnya akan mendapat ketenangan dalam kehidupan, terkendalinya hati dan pikiran dengan hal-hal baik menjadi titik tolak orang tersebut selalu mendapat kebaikan-kebaikan, walaupun dipandang orang banyak dia adalah orang miskin. Sebaliknya bagi orang kaya; dengan kekayaanya yang melimpah, jika tidak pandai bersyukur, maka segala macam kekurangan akan terus menggelayuti pikiran dan hatinya, ini yang menyebabkan orang tersebut akan menemui kehidupan yang sebenarnya tidak dia inginkan, diluar rencananya.


"Dengan melihat aku tahu. Dengan mendengar aku mengerti. Dengan menjalani aku paham." ~ Pepatah China Kuno
Tak ada hidup yang sempurna. Selalu bersyukur memang terkadang tidak membuat bagian hidup kita otomatis sempurna, tapi akan membuat hidup kita senantiasa bahagia. ^_^



"Bahagia itu sederhana, bahagia itu bersyukur dgn apa yg dimiliki saat ini, bahagia itu ada diantara kalian..." Taken by @reykadwiki

Ciri-ciri Politisi yang Bakat Jadi Koruptor & Pesan Antikorupsi Ki Hajar Dewantara

Kasus korupsi di Indonesia belakangan ini mulai banyak terkuak. Kebanyakan diantaranya dilakukan oleh para politisi yang terpilih jadi pejabat pemerintahan. Semua masyarakat tentunya sangat berharap para politisi itu bisa jujur dan memenuhi semua janjinya saat kampanye. Jangan malah membuat malu karena terjerat kasus korupsi setelah resmi jadi pejabat.

Berikut ciri-ciri politisi yang diperkirakan di kemudian hari bakalan korupsi saat menjabat, mungkin bisa jadi salah satu di antaranya adalah yang Anda pilih dalam Pemilu kemarin...

1. Politik uang. Jangan senang dulu jika ada politisi yang memberikan uang saat kampanye. Karena bisa jadi setelah dia jadi pejabat, dia bakal korupsi uang rakyat lebih banyak demi mengembalikan modal kampanye-nya itu. Ujung-ujungnya, masyarakat sendiri yang akan dirugikan.

2. Berbuat curang. Politisi yang berani berbuat curang saat Pemilu merupakan tanda kalau dia bakal jadi korupsi. 

3. Mencari kekayaan. Cari tahu alasan kenapa politisi di daerah Anda ingin jadi pejabat pemerintahan. Apakah dia benar tulus ingin memajukan negara atau hanya ingin memajukan perekonomian keluarganya sendiri? Jika niatnya saja sudah tidak baik, maka pasti dia bakal jadi koruptor jika terpilih.


4. Politisi yang suka menebar janji berpotensi jadi koruptor. Janji-janjinya saat kampanye hanya untuk menarik simpati masyarakat agar mau memilihnya. 

5. Ambisius. Politisi yang sangat berambisi menjadi pejabat biasanya tidak akan terima jika dirinya kalah. Padahal, memajukan negara tidak harus jadi pejabat, lalu kenapa dia tidak mau menerima kekalahan? Itu tanda kalau ada niat terselubung dari dalam dirinya.

Korupsi terjadi karena adanya kecurangan/ketidakjujuran. Koruptor merampas uang rakyat dan memperkaya diri melalui cara-cara yang tidak jujur. 




Pesan Antikorupsi Ki Hajar Dewantara di Museum Sumpah Pemuda


Inilah pesan Ki Hajar Dewantara yang antikorupsi. (Afif/detikTravel) 

Jakarta -Museum Sumpah Pemuda di Jakarta merekam kisah para anak muda merintis kemerdekaan. Museum ini pun menyimpan kata-kata pembakar semangat para pahlawan. Rupanya, ada pesan antikorupsi dari masa silam.

Jakarta memiliki banyak museum tentang sejarah kemerdekaan, seperti Museum Sumpah Pemuda di Jl Kramat Raya No 106, Jakarta Pusat. Di sini Anda akan melihat kisah para pemuda dalam mencapai kemerdekaan. Ada sejarah panjang tentang perjuangan anak muda dan juga Sumpah Pemuda yang sakral. Tak hanya itu, ada juga kutipan dan kata-kata para pejuang di salah satu sudutnya.

detikTravel berkesempatan mengunjungi museum ini beberapa waktu yang lalu. Dari luar, museum ini terlihat seperti sebuah rumah tua. Dengan membayar tiket seharga Rp 2.000 saja, saya pun memasuki museum bersejarah ini. Uniknya, dari bagian depan hingga belakang museum, merupakan kronologis perjuangan para pemuda dari tahun 1920-an hingga mencapai kemerdekaan. Informasinya sungguh lengkap.


Salah satu kata-kata pembakar semangat. (Afif/detikTravel)

Ada satu ruangan menarik di dalam museum ini. Jika dari ruang replika Sumpah Pemuda yang terletak tepat di tengah-tengah museum, Anda dapat berjalan ke arah kanan dan melewati ruangan WR Soepratman untuk mencapai ruangan tersebut. Ya, ini adalah ruangan yang penuh kata-kata dan kutipan para pejuang!

Tidak ada replika di dalam ruangannya, hanya terdapat papan-papan yang menggantung berwarna merah dengan rangkaian huruf yang berwarna putih. Saya pun tertarik untuk melihatnya dari dekat.

Betapa merindingnya saya saat membaca kata-kata dan kutipan di tiap papannya. Seperti kutipan dari Ki Hajar Dewantara, "Namun yang penting untuk kalian yakini, sesaatpun aku tak pernah mengkhianati tanah air dan bangsaku, lahir maupun batin aku tak pernah mengkorup kekayaan negara." Aah...., andai pesan ini dibaca oleh para pemimpin negeri ini sekarang.

Kata-kata dari organisasi para pemuda saat itu pun tidak kalah hebatnya, seperti dari Batavia PPPI (Perhimpunan Pemuda Pemuda Indonesia) yang ditulis pada bulan September tahun 1911. Beginilah bunyinya, "Memperoleh Indonesia merdeka adalah kewajiban yang terluhur buat anak Negeri Indonesia."

Setidaknya, ada 5-6 papan yang berisikan kata dan kutipan pembakar semangat dari para pahlawan. Ada juga tulisan yang berjudul "Indonesia Tumpah Darahku" yang dibuat oleh Muhammad Yamin setelah Kongres Pemuda II tahun 1928. Tulisan yang sungguh panjang, namun enak untuk dibaca. Rangkaian katanya memiliki ejaan lama tapi tidak mengurangi keindahan arti dari setiap katanya. Saat membacanya, dijamin hati Anda akan luluh lantak.

 Papan berisi pesan-pesan perjuangan. (Afif/detikTravel)

Ruangan tersebut memang tidak besar dan mungkin tidak terlihat menarik jika Anda tidak masuk ke dalamnya. Padahal, inilah ruangan dengan penuh semangat dan tekad para pemuda dalam mencapai kemerdekaan yang dituangkan dalam kata.

Berkunjunglah ke Museum Sumpah Pemuda dan lihat kata dan kutipannya dari dekat. Kata-kata pembakar semangat dari para pahlawan tersebut akan membuat diri Anda lebih mencintai bangsa ini. (Afif Farhan | detikTravel)

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
23